Thursday, September 30, 2010

Tiada Lagi Cinta ( Chapter 1 & 2)


PROLOGUE

DIA masih terpaku disitu. Walaupun sudah hampir 2jam, namun hatinya masih lagi tidak mahu berganjak. Sesungguhnya dia mula merasai sebuah kehilangan. Tanpa disedari, dia mula merindu. Namun apa gunanya merindui seseorang yang sudah pergi buat selamanya. Walau seribu kekesalan melanda, ia tetap tidak dapat merubah apa yang telah berlaku.DIA masih lagi merenung pusara yang masih merah itu. Kembali mengimbas segala kenangan bersamanya...


Chapter 1

            "Bang, boleh saya tanya sikit tak?"Terkejut aku kerana tiba-tiba seorang gadis tiba-tiba muncul entah dari mana.Dia tersenyum padaku.Senyuman itu menambah kekerutan di wajahku.
            "Abang ni salah seorang Fasi kat sini kan?Saya nampak abang pakai nametag Fasi tu.Boleh saya tanya sikit tak?Tersedar aku dari lamunan tadi.Rupanya aku belum menjawab pertanyaannya tadi."Err boleh je.Ada ape-apa yang boleh abang bantu?' Aku kembali menatap gadis manis yang betul-betul berdiri dihadapanku.Aku terpaku melihat
matanya yang berwarna coklat kehitaman itu.Nampak sungguh menawan sekali.
            'Macam ni bang.Tadi saya terlewat turun sikit tadi,jadi saya dah terpisah dari kumpulan saya.Boleh tak abang tunjukkan tempat budak-budak BBA berkumpul?'Dia masih tersenyum.Aduhai cair la pulak. 'Ooo awak budak BBA ek? kebetulan abang ditugaskan untuk bawa student BBA.Jom ikut abang'.Untung betul aku hari ni.Nasib baik aku lewat bangun tadi,kalau tak, melepasla aku.Hehe...
            'Kenapa abang senyum-senyum tu?'Eh budak ni pandang aku ke?Malu la pulak rasanya.'Takde

Tuesday, September 28, 2010

Pada Debar Yang Sembunyikan Rahsia Hati...

Pada debar yang sembunyikan rahsia hati
hanya kornea bicara
hanya kanta menepis
tempias rindu ini
...kerana bibir bak tebing
menepis liur yang hilang
kemana?entah hilang dalam diam

pada debar yang sembunyikan rahsia hati
getaran jantung saat itu bagai mati
masih bernafaskah aku?
hanyut aku tanpa dibasahi
lemas aku tanpa sesak
debar aku tanpa degup
gugup aku tanpa mu

pada debar yang sembunyikan rahsia hati
pandanglah fahamilah
aku tidak mampu
aku hampir kalah
bukan hari ini
tapi aku nanti
menanti
fahamkah aku?
fahamkah mereka?
fahamkah dia...?

pada debar yang sembunyikan rahsia hati
walau ia kini semalam
walau kini aku masih kelmarin
aku tersenyum kerana semalam
aku menangis kerana hari ini
aku masih sendiri

pada debar yang sembunyikan rahsia hati
terima kasih pada jiwa yang memahami
kerana aku tak mampu meluahkan
kerana kau mewakiliku
terima kasih Tuhan 

ada yang memahami ku...


credit to Noorafzan Nik Sham Faisa








Puisi ni ditulis oleh isteri sahabat baik aku... hebat kan? setiap bait kata-kata yang mengandungi pelbagai makna tersirat.. kalau ia difahami betul-betul, memang sangat touching.. (kena dengan jiwa la..hehe). Sebenarnya ade cerita sebalik puisi ni, tapi biarlah ia jadi rahsia..hehe... 


P/s Sham, wife ko ni sgt talented.. kalah gue...huhu

Saturday, September 25, 2010

Kau Yang Teristimewa

Kau yang teristimewa,
Hadir dalam hidupku,
menyinari hariku,
membawa sinar untukku

Kau yang teristimewa,
senyummu penawar duka,
tawamu pembawa ceria,
usikanmu pembalut luka

Kau yang teristimewa,
sentiasa di sisi,
dikala susah dan senang,
di waktu gembira atau kecewa

Kau yang teristimewa,
Ya, kau yang sedang membaca,
nukilan ikhlas dariku,
diharap dikau tersenyum,

KERANA KAU YANG TERISTIMEWA DIHATIKU...


.: nota ini ditujukan kepada sesiapa yang sudi membaca nota ini :.

Thursday, September 23, 2010

Blogger Boy?


Korang penah tengok tak cite ni? mesti ade yang cakap, cite ni dah lama beb, lu baru nak layan ke? Nak wat camne, dulu umah aku takde astro. kalau dok belah-belah kelantan ni, takde astro jangan harapla nak tengok 8tv. Tapi itu bukan isu yang aku nak cakap arini. Pada sabtu yang lepas, aku tertengok cite ni kat 8tv (ulangan punya season1) sebab dah takde rancangan lain. Mula-mula tengok agak best cite ni rupanya. siap ade komik-komik lagi.Jalan cite pun menarik. aku suka betul watak Budi tu. macam watak aku pun ade.( gile perasan.hahaha). lagi 1, ade awek cun-melecun Nina @ julie woon yang menguatkan lagi cite ni.hehe

Dulu aku penah bercita-cita nak buat novel grafik (bukan komik). Tapi apakan daya aku ni langsung takde

Sunday, September 19, 2010

"...Seminggu Berhari Raya..."

"... seminggu berhari raya, kunjung-mengunjung rumah terbuka, jalinkan kasih sesama kita, lupakan sengketa lama..."

1 Syawal
Pagi raya mestilah bangun awal. Kepala masih rasa berdenyut-denyut sebab tak cukup tido (malam tadi merayau ke wakaf che yeh sampai pukul 3.30pagi..haha).. Aku gagahi jua ke masjid untuk sembahyang raya.. bukan selalu dapat sembahyang raya kan... setahun 2kali je..  Lepas tu balik umah dan makan-makan serta bermaafan sesama family.. tahun ni dapat lagi duit raya dari Abah..huhu.. pastu balik kampung..

Berposing sebelum balik kampung...hahaha

Saturday, September 18, 2010

All or Nothing

I know when he's been on your mind
That distant look is in your eye
I thought with time you'd realize
It's over over

It's not the way  I choose to live
And something somewhere's got to give
As sharing this relationship gets older older
You know I'd fight for you
But how I can fight someone who isn't even there
I've had the rest of you now I want the best of you
I dont care if that's not fair

Cause I want it all Or nothing at all
There's no where left to fall
When you reach the bottom it's now or never
Is it all Or are we just friends
Is this how it ends With a simple telephone call
You leave me here with nothing at all

There are times it seems to me
I'm sharing you with memories
I feel it in my heart
But I dont show it show it

And then there's times you look at me
As though I'm all that you can see
Those times I don't believe it's right
I know know it

Don't me make me promises
Baby you never did know how to keep them well
I've had the rest of you Now I want the best of you
It's time for show and tell

Cause I want it all Or nothing at all
There's no where left to fall 
When you reach the bottom it's now or never
it is all Or are we just friends
Is this how it ends With a simple telephone call
You leave me here with nothing at all

Cause you and I
Could lose it all
if you've got no more room
No room inside for me in your life

Cause I want it all Or nothing at all
There's no where left to fall
It's now or never
it is all Or nothing at all
There's no where left to fall
When you reach the bottom it's now or never
Is it all Or are we just friends
Is this how it ends With a simple telephone call
You leave me here or nothing at all ...

Friday, September 17, 2010

When i was still young and stupid (Part 1)...

Ketika aku sedang mengemas bilik, tiba2 aku terjumpa koleksi album2 gambar yang pernah aku ade sepanjang hidup aku yang hampir menjangkau umur 24 nih... masa tu jugak termenung aku sejenak mengingatkan masa yang berlalu dengan pantas... kalau tengok zaman kanak2 mmg aku xkan sangka hidup aku akan sampai ke tahap ni... dan dengan spontan aku bangun bukak laptop untuk tulis notes ni..
untuk mengimbau kembali zaman aku masih mencari arah hidup..

1993 - SK Lundang
Class: 1A2

Mula2 masuk darjah 1 macam tak best je sebab masa belajar lagi panjang dari masa belajar time tadika.haha. dahla aku mmg jenis pendiam-susah nak kawan dgn org. ditambah pulak dengan muka2 yg aku mmg xkenal langsung. yang paling mengejutkan aku dipilih sebagai ketua kelas sebab dia kata aku paling senyap. ade ke patut pilih ketua yang senyap? tak paham aku dengan cikgu tu.. sebagai budak baik aku ikutkan jela. lepas beberapa minggu aku dpatla kawan.. yg paling aku ingt sepasang kembar yang xleh nak pisah langsung azim dan azri( aku xtau kat mana dorg sekarang.. harap2 dapat jumpa lagi).. pastu rasanya xde yang menarik dah kecuali aku asik dapat no 2 je sebab xleh kalahkan bdk pompuan tu.. dah x ingt nama dia... tp mmg dia je yang mengunggulli carta smpai abis..

1994 - SK Lundang
Class 2A2

masuk darjah dua pon sma gak.. cuma aku dah tak jadi ketua class lagi dah.. pilih orang lain la pulak... aku pon makin terer, cuma masih xleh dapat no 1.. pandai tol la budak pompuan tu.. kat mana la dia sekarang..masa ni aku dah pindah umah.. dari lundang ke tanjung chat.. tapi still habiskan sekolah kat sini untuk taun ni..

1995 - SK Ismail Petra 1
Class 3 zamrud

Time ni kena pindah skolah... rasa sakit perut gak time mula2 masuk.. tak macam time mula2 masuk darjah 1 dulu.. kat sini kebanyakan budak bandar+anak org kaya2..huhu.. aku mula2 culture shock gak la.. tp nasib baik ade jiran yg dok 1 taman ngan aku Yusmanizam @ yus dok sekelas ngn aku... dia la yg tlg kenalkan aku ngn bdk2 lain.. tp skolah ni mmg lain la ngn skolah aku dl... mcm2 ade.. tapi bila aku dpt bergaul mesra ngn dorg, aku plak yg hanyut.. alih2 kena turun class sebab result exam ujung taun teruk gile...haha.. turun class ni lagila byk cabaran...

.:to be continued:.


Tuesday, September 7, 2010

Rindu Menggamit Lagi (Chapter 16 Season Finale)

Season Finale....

Apa yang telah terjadi
Dengan hatiku?
Kumasih disini
Menunggu pagi
Seakan Letih
Tak menggangguku
Kumasih terjaga
Menunggu pagi...

    Sekali lagi aku datang kesini. Dah 7 tahun lamanya aku tinggalkan tempat ni. Suasananya masih seperti dulu. Tak banyak perubahan yang berlaku. Aku ingatkan aku tak akan lagi kesini, tapi akhirnya aku tiba jua di tempat ni. Tempat yang dah merubah seluruh kehidupanku. Perlahan-lahan kulihat ombak yang setia memukul pantai. Walau ia pergi, ia tetap akan kembali semula.
    Teringat aku saat pertama kali aku tiba disini.. ketenangan yang kurasakan membuatkan diriku seolah berterbangan di awangan. Mulai saat itu, disinilah tempat aku mengubati segala duka lara dan mencipta impian. Impian yang kuharapkan dapat membawa aku ke alam kebahagiaan.
    Namun aku kemari sekali lagi. Bukan kerana telah mencapai impian, tetapi kerana merasakan impian hanya tinggal impian. Mengapa aku sentiasa diuji sebegini? Salahkah diriku mencipta impian? Aku cuma manusia biasa yang ingin mencapai impian yang didamba. Mengapa aku tak mampu mengecapi nikmat kebahagiaan seperti orang lain?
    Hani, aku tak tahu lagi macamana nak aku terangkan perkara sebenar. Memang aku akui semua ni salah aku kerana merahsiakan segalanya darimu. Tapi takkan kau tak mampu untuk memberikan peluang bagi diriku memperbetulkan semua salah faham ini? Adakah cintamu padaku sekadar itu sahaja. Tidakkah kau sedar bahawa aku telah menunggumu selama 7 tahun hanya untuk bersamamu. Mengapa keras benar hatiku?
    Huh! Aku mengeluh lagi. Masuk ni dah berapa kali aku mengeluh. Bayu angin yang menyapa membuatkan aku terasa sejuk sampai ke tulang, tapi ianya menyamankan. Hatiku tenang. Pagi-pagi lagi aku dah keluar. rasanya best pulak tunggu matahari terbit ni. Harap-harap sinaran matahari yang bakal menyinar akan memberikan harapan baru untukku.
    'Ehem... Boleh tumpang tanya tak?' Siapa la pulak kacau aku pagi-pagi ni. Dah takde orang lain ke dia nak tanya. Ingatkan pagi-pagi takde orang, ada jugak rupanya. Tak boleh tengok orang senang betul la. Aku kemudiannya menoleh untuk melihat siapalah yang mengganggu au pagi-pagi buta ni.Suara macam familiar, tapi takkan dia kot....
    'Err... Ha... Hani...?' Macam nampak hantu pulak ekspresi aku ketika ini. Betul ke apa yang aku nampak ni. Ke aku tengah mimpi? Takkan aku boleh tertidur kot? Untuk memastikan aku tak bermimpi, aku cuba mencubit pipi sendiri. Eh sakit jugak rasanya. Aku tak mimpi ke? Aku cuba gosok-gosok mata pulak. Bila aku bukak balik dia masih ada. Masih lagi tersenyum memandangku.
    'Tak payah nak gosok-gosok mata la Wan, ni memang Hani la. Mana ada hantu pagi-pagi macam ni,' Macam tau je apa yang bermain di kepalaku ini. Sekali dia gelak pulak.
    'Taknak ajak Hani duduk sekali ke? Memang sah dia Hani. Tapi apa yang dia buat kat sini? Macamana dia boleh tahu aku ada kat sini.
    'Err duduklah,' Apasal aku gugup pulak ni? Mana hilangnya sifat cool aku selama ni. Wei Azwan wake up man!
    'Hani dah tahu segalanya Wan, Hani datang ni nak mintak maaf dengan Wan dan bawa Wan balik KL semula,' Dia terus berbicara sebaik sahaja melabuhkan punggung di sebelahku.
    Aku masih diam membisu. Fikiran aku agak terganggu jugak. Macamana dia boleh tahu aku kat sini? Siapa yang beritahu dia hal sebenar?
    'Wan, Hani tahu Hani yang bersalah dalam hal ni. As dah ceritakan segalanya pada Hani. Hani dah sedar yang semua tu hanya salah faham,' lembut aje tutur katanya.
    'Macamana Hani tahu Wan ada kat sini?' Aku masih lagi bersuara agak dingin. Mana boleh maafkan macam tu je beb. Kena merajuk sikit,hehe.
    'Hani terjumpa kad ni. Bila Hani fikir-fikir balik, Wan pernah cakap tempat ni lah yang Wan selalu pergi kalau Wan nak tenangkan fikiran,' Aku membelek kad yang diberi oleh Hani. Kad ni aku pernah bagi semasa hari lahirnya yang ke-17 dulu. Tak sangka dia masih lagi menyimpannya.
    'Wan maafkan Hani ek?' Manja pulak dia time mintak maaf. Hari tu time marah macam singa hilang anak je.
    'Nanti Wan fikir dulu la,' Aku tersenyum nakal.
    'Ala Wan, maafkan la Hani. Hani janji akan jaga hati Wan betul-betul lepas ni. Hani takkan ulangi perangai macam dulu tu,' bersungguh-sungguh dia mintak maaf. Akhirnya aku tak mampu nak tahan lagi, lalu terburailah ketawa.
    'Yelah-yelah Wan maafkan. lain kali dengar dulu penjelasan orang tau,' dia mengangguk-angguk sambil tersenyum.
    'Hani nak tahu tak, kat sinila Wan jumpa dengan Papa As dulu,' Rasanya sekarang adalah masa yang sesuai untuk aku menceritakan segalanya pada Hani.
    'Yeke? Macamana Wan boleh kenal dia? Hani bertanya.
    'Waktu tu, hari terakhir kita SPM, walaupun semua orang dah balik, Wan tak balik lagi. Wan termenung kat sini dulu. Masa tu Wan fikir kita tak akan berjumpa lagi,' Aku kembali mengimbau kenangan yang berlaku 7 tahun lalu.
    'Masa yang tengah termenung melihat ombak, ada seorang pak cik datang tegur Wan. Dia tanya kenapa tengok ombak? Wan jawab sebab ombak tu setia pada pantai. deruan ombak cukup mempesonakan dan mampu menenangkan hati kita. Tapi dia tanya balik kenapa raut wajah Wan tak menunjukkan muka yang tenang. Wan pun menceritakan segalanya kepadanya. Wan pun tak tahu kenapa Wan macam rasa lega lepas menceritakan segalanya pada dia. Masa tu jugaklah dia memberi tawaran kepada Wan untuk mengikutnya balik ke Australia. Wan memang tak fikir panjang masa tu. Terus je terima tawarannya. Wan rasa dah tiba masanya untuk Wan berubah.'
    'Wan sedih sebab Hani ke?' Soalan yang cukup payah untuk kujawab.   
    'Wan pergi sebab Wan nak lupakan segala yang berlaku di sini, tapi Wan tetap tak mampu melupakannya.' Aku dapat melihat ada air yang bergenang di mata Hani. Bukan niatku untuk membuatnya merasa bersalah.
    'Wan, maafkan Hani atas apa yang Hani dah lakukan pada Wan dulu,' dia dah mula menangis. Adoi ni yang malas nak cerita ni.
    'Dah-dah, jangan nangis ek. Semuanya dah ditakdirkan. Bukan salah sesipapun dalam hal ni,' Aku cuba memujuknya. Nasib baik makan pujuk jugak.
    'Eh kertas apa yang Wan pegang tu?' Alamak dia nampak pulak. Lupa pulak aku nak sorok.
    'Eh takde apela. Kertas buat lapik duduk je ni,' Apa punya alasan la. Aku dah tak mampu nak fikir alasan lain lagi.
    'Wan tipu, mana ada orang buat lapik dengan kertas kecik macam tu,' Ala degil pulak dia ni. Nasib baik awek sendiri.
    'Abang, bagila Ayang tengok,' Tiba-tiba dia bersuara manja menggoda pulak.
    'Abang...?' Rasa macam dah kawin pulak.
    'Tak boleh ke Hani panggil Abang?' Mukanya nampak macam kecewa je.
    'Err boleh je...hehe' Apa dah jadi dengan aku ni?
    'Haa dapat pun,' Licik betullah awek aku ni. Sanggup dia goda aku macam tu semata-mata nak ambik kertas tu dari tangan aku.
    'Abang apa maksud puisi yang Abang tulis ni? Apa maksud Menunggu Pagi?' dapat jugak dia baca akhirnya.
    'Emm menunggu pagi tu bermaksud menunggu sinar kebahagiaan selepas kegelapan malam berakhir. Abang masih lagi menunggu kebahagiaan tu tiba....'
    Tiba-tiba dia senyum lagi. Entah apa lagi dia nak buat kali ni. 'Abang tak perlu lagi menunggu sinar pagi sebab sinaran tu dah muncul kat sebelah Abang ni...' betul jugak katanya. Sinar kebahagiaan tu dah muncul.
    'Hani tengok tu, matahari dah terbit. Cantik kan? Aku menunjukkan ke arah sinar matahari yang kian memancar. Aku harapkan sinaran kali ini tidak akan terpadam lagi. Semoga cinta kami terus bersemi seperti mana terangnya sinar matahari.
    Siapa kata kita tak boleh membina impian? Sebenarnya impian itulah yang membawa erti dalam kehidupan kita kerana impian memberi kita arah dan tujuan dalam menuju kemasa hadapan.
    Rindu itu sekali lagi menggamit dua insan yang bercinta.....

-TAMAT-


(Nyanyian Rindu Buat Kekasih - Data)

Tiada yang lain yang ku cinta
Hanyalah padamu
Tiada yang lain yang ku rindu
Hanyalah dirimu
Dikaulah permata yang bersinar
Di kala ku kesepian

Tiada yang lain yang kumahu
Hanyalah kasihmu
Tiada yang lain yang kupuja
Hanyalah dirimu
Tak mungkin aku berpaling
Berpaling mencari yang lain
Tak mungkin aku biarkan kau merana

Aku cinta kepadamu sepenuh hati
Janganlah kau ragu kasih
Ragu padaku
Sejujur niatku niat bersama
Selama-lamanya
Janganlah kau pergi kasih
Pergi dariku

Kunyanyikan lagu rindu
Buatmu kekasih
Ku baca puisi syahdu
Puisi kita...
Ku ingin kau di sampingku
Untuk sama-sama
Melayarkan bahtera cinta yang terbina
Oh! Kekasih... dengarkanlah
Bila aku tersiksa kaulah penawarnya
Bila kau terluka akulah penyembuhnya
Kita sama-sama sudah jatuh hati jatuh cinta...









   

Monday, September 6, 2010

Rindu Menggamit Lagi (Chapter 14-15)

Chapter 14

    Baru 2 hari lepas dia bawa Azwan datang sini, hari ni dia bawa perempuan ni pulak datang rumah aku ni. Agaknya si Razlan ni dah takde kerja lain. Ataupun dia dah kerja bawak teksi sekarang ni tak?
    'Lan aku tahu kau nak tolong kawan baik kau tu, tapi apa tujuan kau bawak perempuan ni jumpa aku? Nak suruh kami wrestling berebut si Azwan tu ke?' Terhambur segala kemarahan aku. Dahla hati aku ni tak pernah tenang sejak kali terakhir jumpa Azwan, sekarang dia bawa pulak perempuan ni. Bertambah serabut kepala aku ni.
    'Hani, Lan tak berniat nak sakitkan hati kau. Tapi kau perlu tahu sesuatu sebelum kau betul-betul buat keputusan,' Ann pulak datang back-up Lan.
    'Nak dengar apa lagi Ann? Semuanya dah jelas. Kau sendiri pun dah tengok dengan mata kau sendiri kan?' Apalah alasan yang si Razlan tu cakap sampai Ann pun dah lembut hati.
    'Bertenang Hani, aku rasa baik kau sendiri dengar penjelasan dari dia. Ni Asiah, adik angkat Wan,' Gadis yang sedari tadi diam membisu mengangkat mukanya sedikit. Ada riak ketakutan terpapar di wajahnya.
    'What? A... Adik angkat? Apa makna semua ni Lan? Terpinga aku seketika. Drama apa pulak yang berlaku depan aku ni? Bila masa pulak Wan ada adik angkat? Dia tak pernah cerita dekat aku pun.
    'Ya kak, saya ni adik angkat Abang Wan. Saya mintak maaf banyak-banyak sebab kehadiran saya dah buat Kak Hani menderita.' Lembut saja tuturnya. Aku boleh nampak kejujuran diwajahnya.
    'Tapi Wan tak pernah beritahu pun dia ada adik angkat?' Aku masih memerlukan kepastian.
    'Mungkin sebab saya bukan menetap di Malaysia. Untuk pengetahuan Akak, saya sebenarnya menetap di Australia dengan Papa saya. Saya cuma datang sini semasa Abang Wan pergi Australia 2 minggu lepas,' Rupanya inilah urusan yang dia maksudkan. Tapi kenapa dia harus menipu aku?
    'Macamana As boleh jadi adik angkat dia? As jumpa dia masa dia study kat sana dulu ke? Hanya itu saja sebab yang mampu aku fikirkan.
    'Taklah, 7tahun yang lepas, Papa As bawa dia balik dari Malaysia. As tak tahu macamana mereka boleh bertemu. Papa As mengambil Abang Wan sebagai anak angkatnya sebab As cuma anak tunggal. Disana, Abang Wan belajar sambil menolong Papa menguruskan syarikatnya disana.' Rupanya inilah rahsia yang disimpannya dariku selama ini.
    'Jadi Solid One Corps. tu kepunyaan Papa As lah ye?' Walaupun aku dah boleh mengagak jawapannya, tapi aku perlukan kepastian. Segalanya akan terungkap hari ni.
    'Ya. Sebenarnya  sebab utama Abang Wan rahsiakan identitinya sebagai CEO kerana jawatan tu untuk As. Dia hanyalah Pemangku CEO sementara As bersedia untuk mengambil alih jawatan tu,' Banyak betul rahsianya. lepas satu, satu fakta yang mampu membuatkan aku ternganga.
    'Tapi As tetap akan beri jawatan tu kepadanya kerana dia lebih layak. As tak mampu untuk menguruskan syarikat tu,' sambung As lagi.
    'Rugilah As, bukan senang nak jadi CEO tu. Kenapa lepaskan je?' Tiba-tiba Ann menyampuk.
    'Ish awak ni, boleh tak duduk diam-diam? Jangan menyampuk orang tengah serius ni,' tempelak Lan pula.
    'Yelah-yelah,' Ann menarik muncung sedepa.
    'Kak, saya harap Akak dapat memaafkan Abang Wan. Dia buat semua ni sebab As. kalau As tahu akan jadi macam ni, As takkan ikut dia balik Malaysia,' bersungguh-sungguh As merayuku. kesian la pulak aku tengok.
    'As mengaku, dulu As pernah jatuh cinta kat Abang Wan. Tapi As sedar, hatinya telah dimiliki oleh seseorang. Setiap kali matahari terbenam, pasti dia akan termenung sendirian. Bila As tanya kenapa, dia cuma kata dia rindukan Malaysia. Tapi dari matanya, As dapat tahu dia rindukan seseorang. Bukan main gembira lagi dia bila Papa bagi kebenaran untuk dia uruskan syarikat di Malaysia. Bila dia balik melawat kami 2 minggu lepas, As pun buat keputusan untuk ikut dia balik. As nak tengok sendiri siapa gadis yang telah menambat hatinya,' Penjelasan dari As membuatkan hatiku berdegup kencang. Rasa bersalah menyelinap di seluruh tubuhku.
    'Macamana As tahu dia rindukan seorang gadis?' Mungkin dia cuma rindukan family dia.
    'As pernah terbaca diarinya. As tahu perbuatan As ni salah, tapi As tak dapat menahan diri daripada membacanya sebab Abang Wan banyak berahsia dengan As. Dalam biliknya tergantung satu potret gadis. Dan kini As yakin potret tu adalah potret Kak Hani,' Makin haru jadinya. Kenapa mesti dia menyimpan semua rahsia ni seorang diri? Kenapa dia tak nak kongsi dengan aku?
    'As terima kasih sebab sudi beritahu semua ni pada Akak. Akak mintak maaf sebab dah salah sangka terhadap As,' Aku terpaksa mengakui bahawa ini memang salahku. 'Lan, mana Wan sekarang?'
    'Alamak lupa pulak aku nak beritahu kau. Buat masa sekarang Wan dah hilang,'
    'Hilang....?'

Chapter 15

    Hilang.... hanya itu yang mampu si Razlan tu katakan. kata best friend, tapi kawan ada kat mana pun tak tahu. Manalah pulak dia dah hilang. Takkan sampai macam ni sekali dia merajuk dengan aku? Teruk sangat ke apa yang dah aku katakan kat dia tempoh hari?
    Tapi slah dia jugak. Sape suruh dia banyak sangat rahsia? Bukan aku nak marah pun kalau dia cakap dia ada adik angkat perempuan. Mungkin aku akan jealous sikit. Tapi dia tak sepatutnya rahsiakan dariku. Sekarang dah tak pasal-pasal aku salah sangka.
    Aku betul-betul tak sangka sejarah hidupnya begitu. Yang lebih menghairankan, macamana dia boleh kenal dengan Papa As? Takkan jumpa tepi jalan boleh ikut sampai ke Australia kot? Ish dah jauh sangat aku merepek ni. Agaknya mesti ada banyak lagi rahsia dia. Bila aku fikir-fikir balik, aku macam dah tak kenal siapa Azwan lagi. Terlalu banyak perkara tentangnya yang masih lagi menjadi misteri. Dah jadi macam detektif pulak aku ni nak menyelesaikan misteri boyfriend sendiri.
    Boyfriend? Masihkah dia anggap aku ni kekasih hatinya. Setelah apa yang telah aku katakan padanya tempoh hari? Hadui kusut betul fikiran aku. Ah pedulikan semua tu. sekarang aku kena fikirkan dimana dia sekarang. Fikir fikir fikir Hani.... kat mana tempat favourite dia ek?
    Buntu betul macam ni. Tiba-tiba aku terlihat sekeping kad yang pernah Wan hadiahkan kepadaku dulu.
    "Perjuangan bermula dari suatu titik. Janganlah berputus asa seandainya perjuangan itu menemui kegagalan. Berpatahlah semula ke titik asal dan mulakan semula perjuanganmu dengan suatu idea baru...."
    'Berpatah balik ke titik asal? Yes aku dah tahu kat mana dia sekarang......'
   

*Exists - Seperti Dulu*

Selalu ku mengharapkan
Kau akan segera pulang
Kau balik seperti dulu
Menghapuskan rindu
Yang sering menghantuiku

Semenjak kau datang
Di hatiku sayang
Semua resahku hilang
Diriku bukanlah
Seorang yang mudah
Menyerahkan cinta semudah kata

Kudambakan cinta
Indah seperti dulu
Kerna cintaku tak pernah rasa jemu
Biar hati bimbang
Aku terus menunggu
Benar ku tahu kau tak pernah jauh
Kau di hatiku

Di hari yang datang
Janganlah kau ulang
Lukai hatiku sayang
Aku pun bukanlah
Seorang yang bisa
Menggantikan cinta sekelip mata

Aku inginkan cinta
Kita seperti dulu
Kerna cintaku tak mudah rasa jemu
Biar hati bimbang
Aku terus menunggu
Dan aku tahu kau tak pernah jauh
Kau di hatiku

Sunday, September 5, 2010

Whats next?

Akhirnya cinta Bazar Ramadhan dah tamat. Perit gak aku nak menamatkan siri tu. Tak sangka dapat sambutan yang luar jangkaan sampai aku takut nak buat ending.Takut tak menepati citarasa orang-orang yang follow cite tu dari siri 1 sampai la 6. Tapi Alhamdulillah feedback yang aku dapat kebanyakan suka ending tu.Demam aku 2hari nak pikir ending camne.haha.

So lepas ni ape plak? Itula soalan yang ditanya oleh orang yang baca ending cite tu..Aku terpikir satu idea. nak buat special chapter: Dari sudut hati Ika. Tapi tak tau la jadi ke tak.aku dah jadi semakin malas nak menaip walaupun idea datang mencurah-curah. Ade gak yang bagi idea suruh wat cite pasal brader murtabak 8 tu.Memang aku tak sangka langsung watak tu jadi kegemaran ramai.mula-mula aku saje2 je letak watak tu.spontan je aku letak.xde niat pun sebenarnya.tapi bila dah ramai yang suka, aku masukkan la dalam setiap siri kecuali siri5 sebab aku lupa.haha.

Akhir sekali aku nak ucapkan terima kasih kepada warga Syok.org, Ehoza, dan kawan2 FB aku yang banyak memberi support dan idea dalam pembikinan mini series Cinta Bazar Ramadhan.. kalau aku rajin nak menulis lagi, aku akan share dengan semua.

Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf zahir dan batin...

Cinta Bazar Ramadhan 6 (Final)

Malam tu aku tak dapat nak melenakan tidurku.Mana taknya, aku dah sesuatu yang luarbiasa hari ni sampai aku sendiri tak percaya dengan apa yang aku dah buat tadi.Macam mimpi pun ada.Biar betul aku nak kawin ni? Tadi niat asal aku nak ajak Ika couple je.Nak kenal-kenal dia dengan lebih mendalam dulu.Tapi kenapa aku cakap kat mak dia aku nak kawin dengan Ika? Bersedia ke aku nak jadi suami orang? Mau pengsan mak aku kalau aku tiba-tiba balik cakap aku nak kawin.Memang la aku ada angan-angan nak kawin dengan Ika, tapi bukan la secepat ni.Yang mak dia terus setuju tu kenapa? nak kata aku kaya tahap Sultan Brunei,memang jauh sekali la.Tapi bak kata pepatah, terlajak kereta, boleh guna gear reverse, terlajak kata,Lu pikirla sendiri.Arghhhh...

Tiba-tiba ada bunyi sms.Siapala pulak nak hantar sms time-time macam ni.Entah-entah adik aku nak mintak share kredit lagi kot.Ataupun brader murtabak 8 yang nak ajak gaduh sebab bengang aku lamar Ika tadi?Ah kenapa nama brader tu asyik muncul dalam hidup aku sekarang?

Rupa-rupanya Ika yang sms aku.

-Salam, saya nak tanya sikit ni, betul ke apa yang awak cakap kat mak saya tadi?-

Alamak aku lupa la.aku bagitau Ika lain, aku bagitau mak dia lain.Mesti ika terkejut kalau mak dia cakap aku nak ajak dia kawin.Macamana nak jawab ni?

-Wasalam.Memang betul apa yang saya cakap kat mak awak tu.-

Berani cakap, beranila tanggung Razif...

-Tapi awak dah cukup kenal saya ke?-

Ayat yang buat aku serba salah.Memang aku tak kenal dia lagi.setakat jumpa time beli murtabak dengan keluar berbuka sekali tak cukup untuk aku kenal dia sepenuhnya.Tiba-tiba aku rasa cuak pulak.

-Saya yakin pilihan saya ni tepat.Saya ikhlas cintakan awak Ika.-

-Setakat mana keyakinan awak?-

Kenapala Ika soal aku macam Jalaludin Hassan dalam rancangan Who Wants To Be A Milionaire pulak ni? Tergelak aku dengan lawak aku sendiri.haha

-Awak tak yakin dengan saya ke?-

Biar dia pulak yang jawab.haha

-Awak,kita ni baru je kenal.Janganla tergesa-gesa sangat.Berila masa untuk kita kenal hati budi masing-masing dulu.Kita lahir dalam dunia yang berbeza.Saya taknak awak menyesal nanti-

Ada betulnya apa yang Ika cakapkan.Tapi aku dah terlajak kata dengan mak dia tadi.tak macho la aku kalau tarik balik lamaran aku tu.

-Tapi saya dah cakap dengan mak awak tadi,takkan nak tarik balik lamaran tu?-

-pasal tu awak jangan risau, saya dah explain kat mak saya.Dia pun faham-

lega aku.aku pun taknak kawin lagi.Bukan takut komitmen, cuma kena belajar dulu asas-asas rumahtangga ni.Kalau nak harapkan cinta je, aku rasa tak kekal lama rumahtangga tu.

-Ok, tapi awak setuju tak jadi kekasih hati saya?-

- *smile* -


Yahooo!!!!!


*****

Sejak hari itu,lepas kerja je, aku terus balik rumah, salin baju dan pecut ke Bazar Ramadhan.Aku tolong Ika dan mak dia kat gerai murtabak tu.Mula-mula kekok jugak, tapi aku rasa tu la cara yang terbaik untuk aku kenal dia, dan dia kenal aku.lagipun mak dia ada sekali.jadi dia pun boleh buat penilaian atas diri aku ni.haha

Pada suatu hari brader murtabak 8 tu datang.Aku tengok riak muka dia sedikit berubah melihat kemesraan aku dan Ika.Dia pandang aku semacam je.macam pandangan yang mengatakan 'lu pehal kacau awek gua?'. Lalu aku membalas dengan pendangan 'Gua dah menang bro, lu main jauh-jauh la'. hari tu dia beli 1 je murtabak.Aku tersenyum bangga apabila brader tu blah.Aku dah agak dia memang ada hati dengan Ika.taktik dia la tu beli murtabak 8 tiap-tiap hari.Aku beli 1 je boleh dapat la.Ayat kena power bro.hahahaha. aku gelak jahat dalam hati.

"kenapa awak senyum sorang-sorang ni?" Eh ika perasan ke aku tengah senyum-senyum?

"Kenala senyum selalu, barula pelanggan datang.Kejap lagi ramai la awek-awek datang beli sebab saya senyum,hehe" Saja je aku nak test dia.

"Eleh perasan" dia membalas dengan satu cubitan di lengan.

"Adoi sakitla awak" aku buat over reaction.padahal tak sakit mana pun.haha

"Ehem-ehem.agak-agak la nak bergurau pun.Bulan puasa ni," sekali mak dia kat belakang nampak la pulak.tak pasal-pasal kena sound pulak.mak dia dah senyum-senyum.kami berdua buat-buat sibuk sebab malu.haha lepas tu sama-sama gelak.Alahai bahagianya rasa.

*****

Esok aku dah nak balik kampung.jadi hari ni aku ajak Ika shopping baju raya.macam biasa, musim-musim nak dekat raya ni, shopping complex memang sesak dengan orang.kalau sorang-sorang memang tak kuasa aku nak redah.tapi kali ni aku berdua.tak terasa sangat sesaknya.haha. lagu-lagu raya menambahkan kemeriahan persiapan semua orang nak shopping.

"awak nak beli baju raya warna apa tahun ni?" tahun ni aku cadang nak pakai sama warna dengan Ika.Jiwang la pulak.haha

"Emm saya cadang nak warna ungu.awak suka tak warna ungu?" Eh macaman dia tahu warna kesukaan aku nih? Ni la yang dikatakan jodoh.ada je persamaan.hehe

"Saya memang nak beli ungu.ni la yang orang cakap ada chemistry tu kan?"

"Iyela awak" dia senyum je.Ika ni memang murah dengan senyuman la.

Hari yu penat jugak aku shopping.Maklumla shopping dengan orang perempuan ni kena banyak sabar.kalau boleh semua kedai dia nak masuk.Nak buat pilihan yang betul-betul katanya.Last-last dia nak gi balik kedai yang mula-mula kami masuk.katanya kedai tu ada baju yang paling cantik.nasib baik la awek sendiri kan.sabar ajelah.Ni la yang dikatakan pengorbanan, ye tak?



3 Bulan kemudian

Akhirnya setelah dekat 3bulan couple, aku mengambil keputusan untuk meminang Ika.Semuanya berjalan lancar sebab mak dia pun dah kenal aku, aku pun dah bawak mak ayah aku beraya kat rumah dia dulu.Kitorang bertunang pada 12.12.10 sempena hari lahir Ika.Aku saja je pilih tarikh tu.Biar bermakna sikit.Ika pun suka.aku pun suka. macam lagu dua insan, "Bila kau senyum, ku gembira...lalala"


Keesokan harinya
Di tepi pantai yang indah

"Abang, kenapa tiba-tiba bawa ika datang sini?" Eh dia cakap apa tadi?Macam luarbiasa je aku dengar.

"Awak cakap apa tadi?"

"Ika cakap, kenapa abang tiba-tiba bawa ika datang kesini?" memang sah dia panggil aku Abang.rasa macam dah kawin pulak.hehe.

"Abang, ika tanya ni, kenapa senyum-senyum pulak?" Eh lupa pulak aku nak jawab.jauh aku berangan rupanya.hehe

"kenapa tiba-tiba awak panggil saya abang?"

"Awak tak suka ke saya panggil Abang?" tiba-tiba riak muka dia berubah.macam kecewa je.ala sudah.takkan dia merajuk kot?

"Bukan macam tu, saja nak tau.Sebab kita dah tunang ke?"

"tu salah satu sebabnya.Tapi sebab utama sebab Ika baru tahu umur Abang dah 25.semalam baru tahu lepas Adila bagitau," kecoh betul la adik aku sorang tu.

"Habis tu Ika ingat umur Abang berapa?" Aku pun dah terikut bahasakan diri aku Abang.best jugak rupanya.haha

"Ingatkan dalam 22 je," aku tergelak kuat.tapi aku pun baru semalam tahu umur Ika baru masuk 21.

"Abang kan awet muda,hehe"

"Eleh perasan," Ika mencebik.Alahai ika, kau senyum cantik, buat muka masam pun comel.huhu.terasa nak nyanyi lagu exist- masih terserlah ayu wajahmu walaupun marah....

"kalau ika nak tau, ni la tempat abang luahkan perasaan, tempat abang datang kalau abang rasa sunyi,rasa tertekan.angin pantai ni seolah-olah akan bawa pergi masalah abang tu ke tempat yang jauh," aku menjelaskan padanya sambil memandang laut yang luas terbentang.Dia mengangguk faham.

"Abang, ika nak buat satu pengakuan ni.Ika harap abang dapat terima," hah? pengakuan apa pulak ni?Baru je nak rasa bahagia.takkan dah datang masalah?Aku memberi ruang untuk ika teruskan pengakuannya.

"Mesti abang perasan ada sorang pelanggan Ika yang selalu beli 8 murtabak tu kan?" mestila aku perasan.Mamat yang selalu nak potong line aku dulu.tapi kenapa dengan dia? takkan la....

"Kenapa dengan dia," aku dah mula rasa suspen.angin laut terasa terhenti seketika.bunyi ombak dah hilang, digantikan dengan bunyi degupan jantung aku.

"Ika pernah kawin dengan dia dulu," APA??? terasa kelam seketika.rasanya macam dah tiada lagi esok untuk aku.kenapa kau sanggup tipu aku Ika????tell me why?tiba-tiba aku cakap orang putih pulak.Argghhh

Tiba-tiba Ika gelak kuat.sawan ke ape ika ni?

"Ika gurau jela abang, Ika tak kenal pun sape brader tu," memang sakit jantung aku dengan lawak budak Ika ni.ni mesti penyakit keturunan datang dari mak dia.asyik buat lawak terkejut je.

"Oooo tipu abang ye, jaga ika," lalu aku mengejarnya.kami berlari-lari di tepian pantai.ade mata-mata menjeling curiga.Pedulikan mereka.mereka tidak tahu, hubungan kau dan aku.saat itu kebahagiaan terasa di segenap laluan darah di tubuhku.gelak tawa Ika sangat menyenangkan.

Siapa kata bahagia itu sukar dicari? bahagia itu ada. bukakan hati anda kerana bahagia ada di mana-mana.bahagia takkan jatuh dari langit, kita yang seharusnya untuk berusaha ke arah bahagia itu.

Aliya Zulaikha, izinkan selamanya namaku dihati...


-TAMAT-

Semenjak kau hadir dalam hidupku
Tiada lagi keresahan
Kau mengetuk pintu hatiku
Tanpa sedar hingga ku izinkan

Kau yang bernama cinta
Kau yang memberi rasa
Kau yang ilhamkan bahagia
Hingga aku terasa indah

Maaf jika ku tidak sempurna
Tika bahagia mula menjelma
Bila keyakinan datang merasa
Kasih disalut dengan kejujuran

Mencintai dirimu
Merindui dirimu
Memiliki dirimu
Hingga akhir hayat bersama kamu

Kau yang bernama cinta
Kau yang memberi rasa
Kau yang ilhamkan bahagia
Hingga aku terasa indah

Kau yang bernama cinta
Hingga aku rasa indah

-Yang Terindah - Dakmie -

Saturday, September 4, 2010

Rindu Menggamit Lagi (Chapter 12-13)

Chapter 12

    ‘Hani, Wan nak jumpa kau. Dia tunggu kau kat luar tu’ kata-katanya ibunya membuatkan dirinya terkejut. Apa yang dia nak lagi? Tak puas ke dia sakitkan hati aku ni.
    ‘Suruh dia balik jela mak, Hani taknak jumpa dia’ Suaraku bagaikan tersekat-sekat. Walaupan mulut berkata tidak, tapi hatiku ini ingin sangat bertemu dengan. Aku inginkan penjelasannya. Tapi sakit hati yang masih terasa ini membuatkan aku tidak mahu lagi terluka lagi. Aku takut untuk mengetahui hakikat sebenarnya.
    ‘Tak baik kau buat dia macam tu Hani. Dia datang dari jauh semata-mata untuk berjumpa kau.,’ lembut saja kata-kata dari ibuku. ‘Mak tak tahu apa masalah kamu berdua, tapi cubalah bincang elok-elok kalau ada masalah. Setiap masalah pasti ada penyelesaiannya. Kalau kau terus begini, sampai bila pun masalah tak akan selesai,’ Memang aku tak mampu untuk berdebat dengan mak. Nasihatnya sering membuatku tenang. Baiklah aku akan berdepan dengannya…

***
    ‘Wan nak apa lagi ni? Tak puas lagi ke sakitkan hati Hani? Keras saja suaraku. Biar dia tahu betapa pedihnya hati ini.
    ‘Hani, maafkan Wan. Wan tak bermaksud untuk tipu Hani Cuma belum tiba masanya untuk Wan beritahu Hani. Wan memang bercadang nak beritahu Hani secepat mungkin,’ bersungguh-sungguh dia meminta maaf.
    ‘Dah terlambat Wan, Hani dah tengok semuanya dengan mata kepala Hani sendiri. Sakit hati ni tau,’ terhambur segala kemarahan yang aku simpan sejak dua hari yang lalu.
    ‘Hani please dengar penjelasan dari Wan dulu’
    ‘Tak ada apa lagi yang perlu dijelaskan Wan, semuanya dah jelas. Hani dah nampak semuanya.’ Aku segera memintas katanya.
    ‘Tapi apa yang Hani nampak tak semestinya sama dengan apa yang Hani sangka. Please Hani bagi Wan peluang untuk explain,’ dia masih lagi berusaha untuk memujukku. Tapi aku dah nekad. Aku dah buat keputusan hubungan aku dengannya hanya setakat ini saja.
    ‘Hani dah buat keputusan Wan, birlah hubungan kita berakhir disini saja. Anggaplah kita sememangnya tiada jodoh, semoga Wan bahagia dengan dia,’ aku tak mampu lagi untuk menahan airmata ini. Aku tak mahu dia nampak kelemahan aku ini. Lalu aku segera beredar meninggalkannya termangu sendirian. Aku tak menghiraukan lagi panggilannya. Bagiku semuanya sudah berakhir. Biarlah aku megubati lukaku sendiri…

Chapter 13

    Parah, pening aku macam ni. Masalah diorang, tapi aku yang pening. Nasib baik la aku ni jenis suka tolong kawan. Perasan la pulak. Hehe. Mana la si Azwan ni dah hilang. Pagi tadi cemas je bunyi As call aku cakap Wan tak balik rumah. Mangkuk ni betul – betul dah parah. Jangan dia buat kerja bodoh dahla. Sebentar tadi, secretary dia pulak yang call aku Tanya kat mana Bos dia. Ish diorang ingat aku ni bodyguard dia ke? Frust bercinta punya pasal sampai menghilangkan diri pulak. Ingat ni filem Hindustan ke main lari-lari dari rumah ni.
    Hani tu pun satu. Orang nak explain dia tak nak dengar. Sekarang dua-dua dah frust. Aku pulak yang terbabit sekali. Kalau aku yang tolong expain kang dia tak percaya pulak. Mati akal aku macam ni. Apa aku nak buat ni…?
    ‘Hai sayang, kenapa muka macam orang tak mampu nak bayar hutang Along ni? Ann tiba tepat pada masanya.
    ‘Ni lagi parah daripada tak boleh bayar hutang, Wan dah hilang,’ terangku perlahan. Ann nampak terkejut, baru dia tahu kenapa muka aku macam ni.
    ‘La macamana boleh hilang-hilang pulak ni? Tak baik lagi ke diorang tu?’ malas betul aku nak menjawab solan time-time macam ni.
    ‘Nak baik macamana, Hani tu tak nak dengar pun penjelasan Wan’ susah betul la kalau orang perempuan ni bila dah merajuk.
    ‘habis tu kita nak buat macamana sekarang?’ Adoi boleh pulak dia Tanya aku. Kalau aku tahu apa nak buat, tak payah la aku panggil dia datang.
    ‘Tak tahu la Ann, kepala Land ah buntu ni’ kami sama-sama mengeluh.
    Tiba-tiba hanphoneku berbunyi. As rupanya yang call.
    ‘Haa kenapa As? Wan dah balik ke?’ Amboi tak menyempat-nyempat aku ni. Salam pun tak sempat nak bagi.
    ‘Belum lagi, tapi As ada satu permintaan nak mintak tolong dengan Abang Lan’
    ‘Apa dia As, kalau Abang boleh tolong, Abang tolong’ lembut je suaraku. Mentang-mentangla cakap ngan awek cun. Hehe.
    ‘Macam ni, As nak Abang bawak As jumpa dengan Kak Hani. As rasa semua ni berpunca daripada As. Biar As yang jelaskan semuanya kat dia.’ Bernas jugak idea ni. Apasal la aku tak terfikir dari tadi lagi.
    ‘ Okey, As bersiap sekarang, nanti Abang pergi jemput As pukul 3. kita bertolak hari ni jugak,’ bersemangat la pulak aku tiba-tiba.
    ‘Okey, terima kasih ye bang,’ klik…



Telah jauh terpisah, diriku dan dirimu,
Dalam ruang dan waktu,
Sendiriku jalani sepiku, tanpa dirimu,
Resahku tanpa hadirmu,
Sungguh berat hatiku merasakannya

Salahku mencintai dirinya saat jauhku terpisah
Darimu,Dan hadirnya menyentuh hatiku,
Mencintainya,
Hatiku pun inginkannya,
Hingga runtuh setiaku kepada dirimu

Kusakiti hatimu yang tulus mencintaiku….

Maaf ku tak bisa memilih dirimu
Karena kuterhanyut mencintai dia
Inilah salahku yang memberi ruang
Didalam hatiku tuk mencintainya…

(terhanyut jiwa ini,terjatuh dihatinya)

-Tak Bisa Memilihmu 6ixth Sense-

Thursday, September 2, 2010

Cinta Bazar Ramadhan 5

Tadi aku rasa macam berani je.Siap boleh mintak izin dengan mak dia tanpa segan silu.Tapi sekarang, bila aku berdua dengannya, lidah terasa kelu, kepala terasa kosong, otak terasa beku, jantung pulak macam tak nak berdegup normal dah.rasanya dia macam boleh dengar je degupan jantung aku ni.Arghh parah la kalau berterusan macam ni. Steady la sikit razif!

Aku bawa dia ke sebuah restoran tak jauh dari bazar tu, tapi bukan atas  cadangan aku, dia yang cadangkan.Makanan kat situ sedap katanya.Lalu aku membiarkan dia yang buat pesanan.Aku aku cakap aku okey je sebenarnya makan apa pun.Tapi dalam hati Tuhan je tau aku berdoa agar dia tak pilih makanan yang aku tak suka.Aku kan cerewet bab makan-makan ni.haha.Nasib aku baik sebab semua yang dia order menepati citarasa aku.

"Awak kerja dekat mana sebenarnya?" Dia memulakan bicara.Mestila nak soal siasat background aku ni.

"Saya kerja biasa-biasa je.Office saya sebelah bank CIMB tu je," Dia mengangguk macam faham.Harap-harap dia tahu la dekat mana.

"Awak memang kerja jual murtabak dengan mak awak tu eh?" walaupun terasa macam dah tahu jawapannya, tapi aku tetap nak tanya jugak.manala tau kot-kot pagi dia kerja Pegawai bank ke.huhu

"Ha'ah saya tolong mak saya je.Saya ni belajar takat SPM je.Lagipun kesian tengok mak saya tu kerja sorang-sorang.Ayah saya dah meninggal," Terkejut jugak aku dengar penjelasan dia.Tapi aku bukan jenis yang suka pandang rendah kat orang.bagi aku setiap orang ada kelebihan dan kekurangan sendiri.

"Maafkan saya sebab tanya pasal ni,"aku dah tak tahu nak cakap apa sebab aku ni memang lemah bab-bab cerita sedih ni.Kalau tengok movie sedih, mengalir jugak airmata lelaki aku ni kadang-kadang.

"Takpe, saya dah biasa.Sedap tak murtabak saya tu? har-hari awak datang beli.hehe," Dia sangat hebat.kejap je dia ubah mood.tapi kenapa aku rasa macam ada sesuatu disebalik soalan ni?

"Mestila sedap.Time saya makan, tak sedar pun murtabak tu dah habis ditelan," aku membelas lawaknya tadi.dia tergelak je.manis sungguh.

Dalam sedar tak sedar dah masuk waktu berbuka.Dia malu-malu nak makan.aku tengok dia makan sikit-sikit je.

"makanla banyak sikit, bukan selalu awak dapat berbuka dengan saya ni," aku senyum padanya sambil menambah lauk kedalam pinggannya.

"Eh takpela, awak la kena makan banyak.saya tengok awak tu kurus je,hehe" Alahai Ika,sempat lagi dia kenakan aku.tapi aku tak kisah.rasanya sangat bahagia.mak, aku nak kawin!

*****

Puasa tinggal lagi 10hari.maknanya ada 10hari lagi sebelum raya.10hari jugak aku dapat bertemu Ika di bazar tu.Macam sangat suntuk je masa.Selepas aku berbuka dengan Ika, malam tu aku send sms kat dia lagi.

-Salam, awak tengah buat apa tu? Sorryla kalau mengganggu.Saya cuma nak ucap terima kasih sekali lagi sebab sudi berbuka dengan saya tadi.-

Sebenarnya ni ayat intro je,ada sesuatu yang aku nak tanya dia, tapi lupa nak tanya petang tadi sebab asyik sangat borak dengan dia.haha

-wasalam.Saya tak busy pun.Saya pun nak ucap terima kasih jugak sebab belanja saya berbuka tadi.mak kirim salam-

wah ini sudah bagus.mak dia kirim salam.macam merestui je.huhu.

-Tapi saya lupa nak tanya tadi.boyfriend awak tak marah ke awak keluar berbuka dengan saya tadi?-

Ayat kiasan nak tau dia single ke dah berpunya.haha

-Eh takdela.saya ni siapalah yang sudi.Entah-entah girlfriend awak yang mengamuk kalau tahu kita berbuka sama tadi-

tu ayat nak tahu status aku jugak la tu.haha

-Saya ni lagila takde sape yang sudi.nasib baik ada gadis penjual murtabak yang sudi temankan saya berbuka tadi. *wink*-

senang betul nak bergurau senda kalau pakai sms je.huhu

-Baiknya hati gadis tu ye, entah-entah dia dah jatuh hati kat awak kot. *smile*-

Macam nak terlepas handset aku dari tangan.dia betul-betul suka aku ke ni?

-Macamana ye nak tau dia suka saya ke tidak?-

Aku dah mula berdebar lagi.

-kenala la tanya dia depan-depan. tak gentlemen la kalau tanya pakai sms je *wink*-

Terkena tepat ke muka aku sendiri.ni satu cabaran.

-Okey, esok saya nak tanya dia la.mana tahu ada jodoh saya dengan dia kan? *smile*-

kita tengok la esok macamana Ika.huhu

-Okey, harap-harap awak tidur lena la malam ni ye, *smile*-

nakal sungguh la budak Ika ni.sempat lagi dia kenakan aku.Tapi betul jugak katanya.tak lena jugak aku fikir nak cakap macamana esok ni.

Hmmmm

*****


(untuk lebih feeling, sila layan bahagian berikut sambil dengar lagu RSVP - Maulana AF8..hehe)

Kali pertama ku melihat
Hati sudah rasa terpikat
Bila kau membalas senyuman
Ku berkhayalan

Kita berdua jatuh cinta
Kau milikku dan ku kau punya
Tapi di dalam realiti belum pasti

Ku pinta kau répondez s’il vous plaît
Jangan biar ku fikir ku bertepuk sebelah tangan
Ku rayu kau répondez s’il vous plaît
Agar dapat berakhir angan yang mengganggu fikiran

Dah tak mampu berselindung lagi
Cinta yang lahir dalam hati
Aku tahu kau juga mahu tetapi malu

Andainya benar katakanlah
Agar dapat mengorak langkah
Bila ku ketuk pintu hatimu
Izinku masuk

Luahkanlah ku perlu tahu
Luahkanlah isi hatimu


Hari ni aku tekad.Apa nak jadi, jadilah.Aku yakin, aku tak bertepuk sebelah tangan.Aku yakin, Ika juga mempunyai rasa yang sama cuma takkan perempuan nak memulakan dulu kan? Mesti dia tengah tunggu ayat keramat I Love You dari aku. Chewah...

Seperti biasa aku akan ke bazar Ramadhan itu lagi, tempat yang menemukan aku dan dia.Tempat lahirnya cintaku padanya.Sejak bila pulak aku jiwang tahap melangit ni? Agaknya sebab terlebih minum air tebu semalam kot.keluar ayat yang manis-manis je dari bibir ni.haha

Dari jauh aku nampak dia.Keyakinan masih lagi teguh.Seteguh karang di lautan.Ayat sudah tersusun kemas.Cuma tunggu nak luah je.Harap-harap semuanya berjalan seperti yang aku rancangkan.Tiba-tiba aku perasan yang Ika tiada di situ.yang ada cuma ibunya.Eh mana pulak dia pergi arini? Takkan MC kot?

"Assalamualaikum makcik," Nak tak nak terpaksa aku tegur bakal mak mertua ni dulu.huhu

"Waalaikummusalam.Eh Razif, nak beli murtabak ke?" Hari ni saya datang nak beli anak makcik pulak.haha

"Ha'ah.Emm Ika tak datang ke hari ni makcik?" Nampak macam gelojoh la pulak aku ni.Aku tengok makcik tu dah senyum semacam je.

"Ada kat belakang tu, kalau nak jumpa dia pergi la kat belakang," Sporting sungguh bakal mak mertua aku ni.huhu

Selepas meminta diri, aku kebelakang.Mintak-mintak la takde lawak airmata macam makcik tu buat kat aku hari tu.

"Assalamualaikum Ika," Dia macam terkejut je.

"Waalaikumusalam.Awalnya datang hari ni Razif,"Mana tak awalnya, aku siap je keje, terus blah.haha

"Saya datang awal sebab tak lena tidur malam tadi," Sengaja aku nak mengenakan dia.Dia pun faham sebab aku tengok dia senyum-senyum je.

"Kesian orang tu tak dapat tidur lena kan," eleh saja la tu nak balas.

"So, cik Zulaikha, si gadis penjual murtabak, saya sukakan awak, sudi tak awak couple dengan saya,?" Masa tu aku tengok dia terkejut.Muka aku pulak rasa merah semacam je.patutnya dia yang blushing, ni apasal aku pulak?

"Kalau saya sudi pun, awak kena mintak izin dengan mak saya dulu," tenang dia menjawab dalam senyuman penuh makna.

"Kalau mak awak terima?"

"Saya pun terima la..." Tu maknanya dia pun sukakan aku la kan?

"Okey sekarang jugak saya tanya mak awak," belum sempat dia jawab aku dah berlari mendapatkan mak dia.nasib baik takde pelanggan masa tu.

"Makcik saya nak kawin dengan Ika" Eh tadi aku nak ajak couple je kan? Ni apasal tiba-tiba aku cakap kawin pulak? Parah,parah.Dah lah aku tengok muka makcik tu serius je.

"Betul kamu nak kawin dengan Ika?' dia masih lagi serius. Aku hanya mampu angguk je.

"Cincin mana?" Hah cincin? mana aku ada bawak cincin.beli pun tak.

"Kamu nak melamar anak dara orang, tapi tak bawak cincin?" Dia dah buat gaya macam dalam filem Ibu Mertuaku pulak.kecut gak aku camni.

Tiba-tiba dia senyum.

"Makcik acah je.Raya ni bawak mak ayah kamu datang beraya rumah makcik.Kita boleh bincang," Biar betul makcik ni.tadi bukan main serius, ni senyum lebar pulak.Bikin suspen je tadi.

Tak sabarnya nak raya!

Bersambung...

Wednesday, September 1, 2010

Sampai Kau Bicara

Bila saatnya ku temukan indah di hatimu
Berapa lama waktuku harus menunggu
Cahaya matamu menghiasi seluruh hatiku
Andai kau tau dalam lelap kusebut namamu

Aku masih menunggumu bicara
Kunanti jawaban di hatimu
Dalam gelap ini dalam diam ini

Kuharap nanti waktu yang akan menemukanmu
Apakah nanti hatimu masihkah milikku

Aku masih menunggumu bicara
Ku nanti jawaban di hatimu
Dalam gelap ini dalam diam ini
Ku masih menunggu...

Kumohon dengarkan aku bicara
Kunanti jawaban di hatimu
Adakah diriku di dalam hatimu...?


"...waiting for you is like waiting a bus at the train station..."

Rindu Menggamit Lagi (Chapter 10-11)

Chapter 10

    kenapa dengan Hani ni? Dari semalam aku call tak dapat. Mesej pun tak dibalas. Takkan dia merajuk pasal aku tak temankan dia lunch semalam? Tak mungkin. hani jenis yang memahami. Dia sentiasa faham dengan kerja aku. Mungkin dia sibuk kot? Tapi takkan pukul 11malam sibuk lagi kot.Kerja habis sampai pukul 5 petang je. Hanphone dia rosak kot? mungkin jugak.
    Tapi kenapa aku macam tak sedap hati je ni? Macam ada sesuatu yang berlaku. Hadoi pening kepala aku camni. Aku menoleh kearah jam tanganku. 11.05 malam. Sempat je kalau aku nak pergi rumah dia ni.Tapi apa pulak kata jiran-jirannya nanti? Lantak la,aku bukan nak masuk rumah pun,just nak jumpa depan rumah je.Yang penting aku kena jumpa dia jugak.Hati aku ni berdebar-debar macam orang baru lepas lari pecut 100meter. Hadoi sakitnya Tuhan ajelah yang tahu.
    Dalam pukul 11.45 aku tiba di rumahnya. Aku cuba call lagi, tapi tak dapat-dapat jugak.Hadoi ni yang malas ni.Lepas aku bagi salam 2,3 kali pintu pun terbuka. Ann yang keluar.Tapi aku perasan suatu yang aneh pada diri dia.Muka garang semacam je.Macam nak telan aku je.Ann ni kenapa pulak?Dah jadi zombie ke ape?
    'Hah kau nak ape datang malam-malam buta ni?' Amboi sedapnya bahasa.Ann ni tengah datang bulan ke baru lepas gaduh dengan si Razlan.
    'Aku datang nak jumpa Hani,dah banyak kali aku try call dia tapi tak dapat,'Aku masih lagi dapat bersabar.Biarlah dia, asalkan matlamat aku datang ke sini tercapai.
    'Hani takde, dia balik kampung,'Masih dengan nada yang agak kasar.
    'Balik kampung? Bila dia balik kampung? kenapa tak beritahu aku pun?' Aku agak terkejut mendengar berita ini.Kenapa dia tiba-tiba balik kampung.Ada ape-ape jadi ke dekat kampung dia?
    'Huh buat ape nak bagitau kau? Kau kan dah ada buah hati lain? Dasar lelaki curang. Tak pernah cukup dengan seorang,' Terkedu aku mendengar kata-kata Ann.
    'Apa kau cakap ni Ann? Aku tak faham lah,' Aku mula rasa semacam je.
    'Buat-buat tak faham konon? tanya la diri kau sendiri apa salah yang kau dah buat,' Ann terus bergegas masuk meninggalkan aku yang kelu tak mampu berkata-kata lagi.Suaraku seolah-olah tersekat di kerongkongku.
    Apa makna semua ni...???

Chapter 11

    'Betul ke apa yang kau cakap ni Lan?' Aku menjadi semakin bingung apabila mendengar berita yang disampaikan oleh Razlan.
    'Betul la Wan,buat apa aku nak tipu kau? Diorang memang nampak kau hari tu.kau kantoi depan mata Hani Wan.' kata-kata dari Razlan membuatkan dunia kurasakan berputar tak ikut orbit yang betul.
    'Patutlah Ann marah sangat dengan aku,'kataku perlahan.
    'Memanglah dia marah sangat.Diorang kan bestfriend dari sekolah lagi.Yang kau ni pun satu. kenapa kau bawa balik perempuan tu ke Malaysia?kau memang saje cari nahas Wan.Dari dulu lagi aku dah cakap,jelaskan keadaan sebenar dekat Hani,tapi kau tak nak.Sekarang keadaan dah jadi macam ni,Aku pun dah tak mampu tolong kau lagi Wan,' panjang lebar pulak si Razlan ni bersyarah.Tapi betul jugak katanya.Semua ni takkan berlaku kalau aku berterus terang dari dulu lagi tantang status diriku yang sebenar.
    'Aku tahu ni memang salah aku Lan.habis tu apa yang aku perlu buat sekarang Lan?' Aku dah betul-betul buntu sekarang.Aku cuma mampu mengharapkan bantuan Razlan.
    'Aku rasa cuma ada satu cara je lagi,'kata Razlan dengan muka kontrol macho.
    'Apa dia?' aku tak sabar nak dengar plan dia.Harap-harap cadangannya bernas.
    'Kau kena pergi jumpa dia dan jelaskan segalanya padanya'tersengih-sengih Razlan memberi idea.Ceh yang tu aku pun tau.
    'Tapi aku takut dia tak nak jumpa aku la Lan.Lagipun dia kat kampung dia sekarang,segan la aku nak jumpa mak ayah dia nanti,'aku masih ragu-ragu dengan cadangan Lan.
    'Okey sekarang kau nak kahwin dengan dia ke tak nak? Razlan tiba-tiba menyoal.
    "Mestilah nak, 7tahun aku tunggu tau tak,' apa punya soalan la.
    'Haa kalau nak kawin kena jumpa mak ayah dia jugak kan? Masa ni lah kau kena pergi berbaik-baik dengan mak ayah dia.Bak kata orang tua-tua nak pikat anak kena pikat mak ayah dia dulu,' amboi siap dengan bidalan lagi.
    'Kepala otak kau ni kadang-kadang cerdas jugak ek.Okey aku sahut cabaran kau.Sekarang jugak aku bertolak ke kampung dia,'tiba-tiba bersemangat pulak aku bila dengar perkataan kahwin.hehe
    'Asal nak kawin je semangat ek? Macam ni lah.Aku akan mintak tolonh Ann untuk temukan korang berdua nanti.Aku dah cerita kat Ann.Rasanya dia dah faham situasi kau sekarang.,'jelas Lan.
    'Okey terima kasih Lan, kaulah sahabat aku dunia akhirat,'aku memeluk lan bersungguh-sungguh.
    Tiba-tiba pintu bilikku diketuk seseorang.
    "Masuk' rupanya secretary aku yang masuk rupanya.
    "Sorry mengganggu Bos,cuma saya nak ingatkan Bos ada temujanji dengan Datuk Khalid petang ni,' Ira setiausahaku memberitahu tentang jadualku hari ini.
    'Ira awak batalkan semua appointment saya untuk minggu ni.Saya ada kerja penting nak dibuat,'aku dah buat keputusan.Aku mesti mengejar cintaku.Aku tak akan biarkan ia berlalu buat kali kedua.
    'Tapi Bos...'
    'Takde tapi-tapi.Kalau diorang nak jumpa saya jugak, suruh diorang buat appointment lain minggu depan.'
    'Baik Bos...'
    'Hehe seronok jugak jadi CEO ni ek,' Razlan tersenyum sinis memandangku.
    'Tak semudah yang kau sangkakan Lan,' Aku membalas.Kemudian kami sama-sama keluar. Aku mesti mencari cintaku...
    Hani tunggu kedatanganku....