Thursday, March 29, 2012

Mimpi Yang Pelik

Orang kata mimpi ni mainan tidur. Ada jugak yang kata mimpi ni suatu petanda. Walau apa jua yang tersirat di sebalik mimpi, ia tetap boleh mengganggu kehidupan seseorang. Andai kita terlalu memikirkan tentang suatu mimpi yang dialami, mungkin ia boleh mengganggu jiwa.

Dua hari lepas aku bermimpi. Mimpi yang agak pelik. Dalam mimpi aku, dia kembali muncul. Bekas kekasih yang telah lama aku lupakan. Lebih memeranjatkan dalam mimpi tersebut, aku sedang berada dihadapan Tok Kadi. Aku bakal bernikah dengan dia. Sebaik sahaja aku selesai akad nikah dengan sekali lafaz, semua orang gembira. Bila aku memandang wajahnya, sesuatu yang mengejutkan bagiku. Riak mukanya menyatakan dia tidak rela. Dan mungkin dia tidak setuju langsung dengan pernikahan ini. Tiba-tiba aku tersedar. Tengok jam, pukul 5.40pagi.

Monday, March 26, 2012

Cerita Kura-kura

Malam semalam aku tengokla filem Cinta kura-kura. Aku bukan nak tengok sangat sebenarnya, cuma nak tengok Tiz Zaqyah yang cute tu je. Hero dia memang hampeh aku tak minat. Aku download je filem ni pasal kat kelate ni takde pawagam. hehe. Ceritanya ok la. Standard cerita kru studios, memang grafik cun. Lagu pun sedap-sedap. Tak rugi jugak la tengok.

Dipendekkan cerita, sewaktu aku balik kerja tadi, macam biasa la drive laju sikit. Aku memang selalu macam tu, time nak gi keja, drive kemain slow, tapi bila time balik je mesti laju.haha. Tengah aku sedap-sedap cilok mencilok, tiba-tiba aku nampak seketul batu kat tengah jalan. Masa tu aku drive slow je, dalam 120km/j.

Thursday, March 8, 2012

Dari Sinar Mata 22

Sepanjang perjalanan balik tadi aku diam je. Fikiran entah kemana. Mirul pun macam paham je bila dia pun senyap je. Hanya suara DJ radio yang kedengaran. Tapi aku tak dapat nak faham apa yang cuba disampaikan oleh DJ pun pasal kepala aku asyik dok flashback kejadian kat KB Mall tadi. Nak kata aku salah orang, bukan sehari dua aku kenal Lia. Malah wajahnya menghiasi hidup aku setiap hari. Gambar kami berdua dah jadi wallpaper handphone aku. Malah kalau aku pejam mata sekalipun wajahnya tetap ada disitu. Selera aku terbantut macam tu je walaupun dah banyak kali Mirul paksa aku makan.

Mengeluh sampai berpeluh pun tak guna sebab selagi aku tak dengar sendiri dari mulut Lia, aku takkan tahu cerita sebenarnya. Letih pulak aku asyik berfikir dari tengahari tadi bawak ke malam. Macam-macam pulak andaian buruk menerjah fikiran. Rasa nak marah pun ada.Tapi nak marah siapa? marah diri sendiri jela agaknya. Rasa menyesal pulak tak pergi tegur Lia tadi. Kalau aku jumpa dia tadi mesti aku takkan rasa kusut macam ni. Terus aku klik butang play kat winamp aku. I'm not Okay - My Chemical Romance berdentum di speaker.