Sunday, October 30, 2011

Jom Kepoh Tengok Bola

Semalam aku pergi ke Jom Heboh yang diadakan kat Kota Bharu. Mula-mula aku malas nak pegi, tapi lepas diperdaya oleh Mije, aku turutkan jua. Ada Fasha Sandha pakai tudung katanya. Aku pun meredah la lautan manusia untuk sampai ke Stadium Sultan Muhammad ke 4 tu... gile jam..naik lenguh kaki aku pasal aku bawak keta manual je, takde duit nak beli keta auto.haha. 

Bila sampai je sana, aku tengok kemain lagi ramainya orang. Dari baby sampai ke golongan makcik-makcik pun ade. Golongan awek-awek tak payah citela, bersepah. Yang pakai tudung labuh sampaila yang rambut percuma (free hair) sume ade. Tidak ketinggalan golongan brader-brader rempit yang datang jalan-jalan, sengih-sengih pun ade. Pendek kata semua orang datang jom heboh ni sampai aku nak berjalan dh rasa macam orang tawaf je, punyala berhimpit-himpit. Nasib baik aku tak bawak anak aku sekali, (eh bilamasa aku kawin? hahaha).

Friday, October 28, 2011

Dari Sinar Mata 13

Semalam aku rasa macam nak melompat je, nasib baik boleh control lagi sebab masa tu aku tengah makan dengan Bos dan sorang client. Masakan tidak, tengah aku sedap-sedap makan, tiba-tiba ada bunyi sms. Kadang-kadang rasa nak marah jugak kalau ada kalau orang send sms atau call time aku tengah makan ni, tapi ni special punya sms. Lia yang send.

-awak, esok saya balik KB *smile* -

Masa baca sms ni, aku punya senyum memang mengalahkan maskot McDonald agaknya. Sampai Bos aku pun dah pandang semacam je. Tapi dia memang dah paham kalau tengok aku senyum sorang-sorang ni. Bukan sehari dua aku kerja dengan dia. Dah nak dekat 3 tahun rasanya. Bos aku memang best, kalau aku ajak tengok Transformers pun dia still ok lagi.haha. Apekehal cite pasal bos aku pulak ni?

Berbalik pada kisah aku dan Lia, lepas lunch tu, aku terus call dia. Nak tanya jugakla dia balik dengan siapa. Dengan bas katanya. Aku ingat nak jemput dia, tapi dia menolak dengan baik sebab katanya kami belum ada apa-apa. Lagipun aku belum kenal family dia, jadi tak manisla kalau tiba-tiba dia sampai rumah dengan seorang lelaki. Betul jugak katanya. Kenapalah fikiran aku ni banyak ke arah kebaratan? Mungkin sebab aku banyak sangat layan TV Series orang putih agaknya. Rosak pemikiran aku sebagai orang timur ni.huhu

Monday, October 24, 2011

Cerita Kedai Buku

Semalam aku pergi ke satu kedai buku ni (tak payah sebut la kedai mana,huhu) sebab nak cari satu novel. Biasala bila aku boring, memang aku akan ke kedai buku walaupun masa tu takde niat pun nak beli buku. Tapi semalam aku bukan nak beli novel untuk aku, tapi untuk seseorang sebab aku dah janji nak bagi present kat dia. Macam biasa aku masuk kedai buku dan terus ke bahagian novel-novel. Masa tu tak ramai sangat orang. Jadi aku rasa selesa sikit nak tengok-tengok novel. Biasanya pasti ade 2,3 orang budak pompuan kat bahagian tu. Lelaki? jangan harap nak ada.Yang lalu je ade kot. 

Selalunya budak-budak pompuan ni akan pandang aku semacam je kalau aku gi belek-belek novel. Cis ingat lelaki tak baca novel ke? Even penulis pun ramai yang lelaki tau. Tapi aku buat cool je. Nak buat macamana kan mentaliti orang Malaysia ni memang begini. Aku sebagai lelaki yang suka membaca ni terpaksa la menerima dengan hati yang terbuka.haha

Berbalik pada cerita aku tu semula, setelah puas belek-belek, tengok-tengok, pusing-pusing akhirnya aku jumpa novel yang dicari. Aku pun terus ambik novel tu ke kaunter bayaran. Sekali lagi benda yang sama berlaku. Kalau di kaunter dah tentu golongan awek-awek yang jadi cashier. Yang jantan-jantan dah tentu dok bahagian stor untuk kerja-kerja berat.huhu. Ada 2 orang awek yang jaga kaunter tu. Bila aku letak je novel tu atas kaunter, dorang dah senyum-senyum. Sekali lagi aku terpaksa buat cool. Takkan nak marah pulak. Manala tau dia senyum kat orang lain ataupun diorang senyum sebab nak mengorat aku? kehkehkeh


~ pelik sangat ke lelaki baca novel? ~

Sunday, October 16, 2011

Dari Sinar Mata 12

Dah seminggu Atilia bertolak ke Kedah. Seminggu jugak la aku tak menatap senyumannya. Kadang-kadang aku rasa macam mimpi je jumpa dia. Macam seolah-olah aku dalam alam mimpi yang panjang, dan bila aku sedar, dia sebenarnya tidak wujud pun. Mengarut pulak aku ni. Mungkin inilah yang orang cakap over angau, padahal dia tak cakap pun dia suka aku. Sekali lagi aku tengok hadiah yang dia bagi pada malam terakhir kami jumpa. Sampai sekarang aku rasa pelik kenapa dia bagi hadiah ni kat aku.

"Saya ada something nak bagi kat awak" Katanya lembut. Aku dah agak dia nak bagi something sebab aku nampak dia bawak kotak. Takkan dia nak bawak handbag dalam kotak kan? hehe


"Nak bagi apa" Aku cuba control suara supaya tak nampak macam terhegeh-hegeh sangat nak tau hadiah apa, padahal dalam hati aku memang nak sangat tahu apa yang dia nak bagi kat aku tu. Kemudian dia hulurkan kotak warna ungu tu untuk aku. Nak kata besar, takdelah besar mana, tapi takdelah kecik sangat. Aku sampai perlahan-lahan seolah-olah kat kotak tu ada sticker 'Handle with care'.


"Awak bagi apa ni? Macam special je" Aku sengih, dia senyum.


"Nanti sampai rumah, awak bukalah. Jangan buka selagi tak sampai rumah tau, nanti kena sumpahan," Dia senyum ala-ala nak tergelak. Adoila ni yang aku lemah ni.


"Okey, saya bukak kat rumah jela. Thanks ek, buat susah-susah je."


"Takde apela. Lagipun tak adil la kalau saya je yang dapat hadiah,'

Wednesday, October 12, 2011

Teramat Sangat


Teramat Sangat|Aznil Hj Nawawi

Semua di dunia berpasangan,
Ada kiri ada kanan,
Hanya ku tengah sendirian...

Bermacam nasihat ku dengar,
Bermacam petua dah ku cuba,
Tak juga juga berpunya...

Ku lihat orang berpacaran,
Bagai lengkap kehidupan,
Menimbulkan rasa hiba...

Kerna ku rasa sunyi,
Terasa sangat sunyi,
Teramat sangatlah sunyi,
Sunyi sepinya hidup ini...

Ku rasa sepi,
Terasa sangat sepi,
Teramat sangatlah sepi,
Hanya berteman bayang-bayang sendiri...

Hujung minggu ramai yang berhibur,
Di kamar ku seorang termenung,
Menggaru kepala ku bingung...

Dalam berbillion insan di muka bumi,
Ramai yang mencari ku pasti,
Kenapa tak cari di sini...

Ku lihat orang bergumbira,
Dengan insan yang tercinta,
Apapun yang malang...

Ku masih terasa sunyi,
Terasa sangat sunyi,
Teramat sangatlah sunyi,
Sunyi sepinya hidup ini...

Ku rasa sepi,
Terasa sangat sepi,
Teramat sangatlah sepi,
Hanya berteman bayang-bayang sendiri...

Andai kata ku terjumpa,
Si dia yang sudi bersama,
Barulah rasa erti cinta,
Kan lebih bermakna...

Ku rasa sunyi,
Terasa sangat sunyi,
Teramat sangatlah sunyi,
Sunyi sepinya hidup ini...







~ Alone in the dark ~

Wednesday, October 5, 2011

Dari Sinar Mata 11

Sejak hari tu, rasanya dah seminggu aku tak jumpa Atie. Ada jugak aku call dia 2,3 kali. Entah kenapa tiba-tiba aku jadi sibuk. Sibuk tambah serabut. Aku sendiri pun tak tahu kenapa aku serabut. Mungkin sebab aku terlalu banyak berfikir kot. Ni la sebabnya aku cepat stress. Aku ni jenis suka fikir banyak sangat. Kadang-kadang sampai terfikir hal-hal yang negatif. Agaknya kalau otak aku ni macam processor computer, mesti dah kena tambah extra fan sebab nak kasi sejuk.haha.

Esok Atie dah nak bertolak ke UUM. Aku offer diri nak hantar dia, tapi dia tolak sebab dah janji dengan kawan katanya. Lagipun bila aku fikir-fikir balik, memang tak patut pun aku yang hantar dia. Aku belum ada apa-apa ikatan dengan dia pun. Malam ni aku janji nak jumpa dia. Yela lepas ni entah bila baru aku dapat jumpa dia kan. Mungkin malam ni akan hala tuju hubungan aku dengan dia.


*****

Ridzwan, setiap kali aku teringatkan dia pasti aku tersenyum. Tak pernah ada lelaki yang sebegitu bersungguh-sungguh semata-mata nak dapatkan nombor  telefon aku. Masih aku ingat bagaimana kecewanya dia apabila tak dapat nombor last dulu. Padahal kalau dia dapat nombor tu sekalipun, belum tentu aku akan jatuh cinta dengan dia. Tapi dia buat aku kagum, kagum dengan kesungguhan dia. Bukan sekali aku test dia. Tapi dia tetap sabar. Kadang-kadang sikapnya tu buat aku rasa bahagia, rasa dihargai, rasa diperlukan. Aku dah jatuh cinta ke ni? hehe