Monday, June 11, 2012

Dari Sinar Mata 25

" Tu macam Lia je," tiba-tiba Mirul bersuara. Segera aku pandang ke arah yang ditunjukkan. Memang sah tu Lia. Nasib baik dia dengan kawan perempuan je, buatnya keluar berdua dengan lelaki, mau jeles lagi aku.

Nak pergi ke taknak ni? Dari jauh aku datang takkan nak tengok je? Nanti habuk pun takde ni. Tiba-tiba Mirul tolak aku.

"Pergi jela, karang ada yang menyesal terjun feri pulak nanti," Dia dan Abang Lan dah sama-sama gelak. Cilake betul di saat genting macam ni diorang pakat bantai gelakkan aku pulak.

Aku pun berjalan perlahan-lahan ke arah Lia and the geng, segan ade, malu ada, berdebar pun ada jugak. Aiseh camne nak start nih? Time ni la aku nak jadi kelu seribu bahasa. Menyampah pulak dengan diri sendiri.

"Lia," pendek je aku sebut dengan harapan dia mendengar. Dan dia memang mendengar sebab dia berpaling. Dia kelihatan agak terkejut, namun cuma seketika apabila dia tiba-tiba nak blah pulak. Tadi kemain lagi suka berbual dengan kawan dia tu.

Dengan tak sengaja aku terpegang tangan dia. Diulangi tidak sengaja. Itu je yang aku terfikir masa tu. Dia buat muka garang pulak.