Sunday, August 29, 2010

Cinta Bazar Ramadhan 2 & 3

Nak pegi ke tak nak ni? Yang semalam tu dia ajak betul-betul ke saja-saja nak usik aku? Kang aku gi sana, dia buat tak tau pulak, aku jugak yang malu.Tapi aku rasa nak pegi lagi.Nak tengok dia.Dah angau agaknya aku ni.Masalah betul la.Report yang bos mintak pagi tadi sepatah haram pun aku tak buat lagi.Sekarang dah pukul 10.37, awal lagi.Tapi kalau bos nak pukul 1, cukup ke masa nak buat? arghh kusut-kusut.

"Oit Razif, kau ni kenapa? dari tadi aku tengok semacam je.Kejap senyum sorang-sorang, kejap muka berkerut macam ada masalah negara," Tiba-tiba datang Mazlan atau nama glamernya Lan botak (sebab dia memang botak sejak aku mula-mula kenal dia dulu lagi) menyergah aku dari belakang. Haru betul la mamat ni.

"Kau ni Lan, agak-agak la nak tegur orang pun. Buatnya aku terus mati tadi macamana? tak pasal-pasal kau masuk penjara sebab membunuh," Aku buat muka tak puas ati.

"Dari tadi lagi aku dok panggil kau tau tak? Dah sampai mana kau berangan tadi?" kata-kata itu disambut dengan ketawa oleh Sheila dan Rosma yang ada di belakang.Ceh macam aku heran sangat dengan korang tu.Harap mekap je tebal...

"Aku tengah buat report ni la.Kau nak ape panggil aku ni?" Potong betul la Lan Botak ni.Mengganggu masa aku berfikir je.

"Ni Bos pesan tadi, dia ada hal petang ni, so dia nak kau siapkan report tu dalam pukul 12," Hah? mampus aku macam ni.Bos ni pun, hal apa sangatla nak keluar awal hari ni.Bukan boleh lunch pun bulan-bulan puasa ni.

"Yelah-yelah dah nak siap ni," Aku dah malas nak layan Lan Botak lagi.Baik aku siapkan report cepat-cepat.kang mengamuk pulak orang tua tu. Tapi macamana dengan plan aku nak gi bazar Ramadhan petang ni? haish....

***

Tepat pukul 5.47petang, aku terpajak kat bazar ramadhan. Kalau bukan sebab awek jual murtabak tu pun, aku tetap kena datang beli makanan untuk berbuka jugak kat sini. cuma kedatangan aku kali ni dah tak macam selalu.Kalau selalu mungkin aku akan membebel bila tengok orang-orang yang pelbagai ragam ni.Tapi kali ni tumpuan aku hanya pada gerai murtabak itu. Aku masih lagi teragak-agak untuk pegi ke tidak.Malu pun ada.maklumla aku kan pemalu.haha

Akhirnya aku gagahi jugak ke gerai itu.Lagipun dia menjual, tak ada salahnya aku membeli.( baik punya alasan untuk cover niat sebenar.haha). Dari jauh aku nampak dia sedang melayan pelanggan.senyum tak lekang dari bibirnya.kalau hari-hari senyum camni, mau pengsan aku dibuatnya.huhu

"Emm nak murtabak satu," aku buat-buat biasa je.padahal dalam hati degup jantung macam baru lepas pecut 100meter je.

"Eh awak yang datang semalam tu kan?" dia ingat aku la.Ni yang tiba-tiba rasa bahagia ni.

"Yeke saya datang?" apa ke bangang la jawapan aku ni? dah tentu la aku datng semalam.Ni la jadinya kalau jantung tak berdegup normal.nak cakap lain, lain yang keluar.

"Yela awak kan datang semalam beli murtabak kat sini," dia macam nak tergelak, tapi dia cover dengan senyum-senyum je.Alahai kiutnya awak ni.

"Saja nak test awak tadi.bagus betul awak ni.Ingat pelanggan yang datang," Ayat cover mesti baik punya.Haha

"yela mestila ingat.Awak sorang je yang banyak tanya semalam.Ni murtabak awak," dia menghulur bungkusan murtabak dan aku memberi duit bayaran. Aku banyak tanya ke? mungkin kot.

Baru je aku nak menanya namanya, tiba-tiba datang lagi brader semalam.

"Dik bagi murtabak lapan," Arghhh tension betul aku dengan brader ni.Dah 2kali dia potong line aku.nak tak nak terpaksa aku beredar.dan seperti semalam jugak dia jeling manja kat aku dan cakap

"Jalan elok-elok,esok datang lagi tau," Dan aku terus rasa macam nak pengsan..


************************************************


Lepas terawih, tiba-tiba Zaki dengan Razlan ajak minum-minum sambil makan rojak ayam barang sepinggan dua.Memandang esok cuti, maka aku pun on je la. Lagipun diorang berdua ni la kawan yang aku ada dekat area ni.Tapi aku tiba-tiba mencurigai niat sebenar mereka berdua mengajak aku lepak malam ni apabila aku melihat mereka tersengih-sengih macam ada sesuatu je.

"Dari tadi aku tengok korang dok sengih-sengih je, ape cer?" aku cuba meniru tone saiful apek dalam filem Kecoh Betul.

"Kami nampak apa yang kau buat kat bazar tadi,hehe" Zaki dan Razlan masih lagi sengih-sengih sambil ada nada sedikit sinis.

"Aku beli nasi la.Aku kan bujang, manala ada orang nak masak untuk aku," walaupun aku nampak cool, namun aku dapat mengesan sesuatu.Dorang nampak ke aku cuba mengayat awek murtabak tu?

"Kau nak ngorat awek jual murtabak tu kan?" dah agak dah.ciss

"Korang ni macam paparazi la.Aku suka murtabak dia, sedap. Tu je, bukan aku nak ngorat dia pun," aku masih cuba berdalih.namun bukan semudah itu untuk menipu diorang berdua ni.

"Sudahla Razif, mengaku jela.Tak baik menipu bulan puasa ni," kan aku dah cakap.Ada je ayat yang akan buat aku mengaku.Aku rasa Zaki ni ada bakat jadi wartawan Melodi.

"Yela-yela aku mengaku.Aku memang ada niat nak mengorat dia.Kenapa? Korang kenal ke dengan awek tu?" bagus jugak kalau diorang kenal.Akan memudahkan urusan aku untuk mengorat awek tu.

"Tak kenal pun" ceh cakap je berapi macam kenal.

"Sape nama dia? story la sket bro," Korang ingat aku ni story-teller ke nak story-story?

"Sebenarnya aku tak tau pun lagi nama dia" Akhirnya aku bercerita jugak.namun jawapan yang aku dapat adalah ketawa terbahak-bahak daripada mereka berdua.memang nak kena mangkuk dua ekor ni.

"Kau kena cepat bro, bak kata pepatah, malu bertanya sesat jalan, malu mintak nombor telefon, tak dapat awek," entah dari manala dia dapat pepatah tu.Lepas borak dalam 10minit aku mintak diri.Tak kuasa aku nak layan mangkuk 2 ekor tu.lagipun aku tengok awek pelayan kedai makan tu asyik pandang-pandang aku je.seram la pulak.hehe

*****

Hari ni seperti biasa aku akan ke bazar Ramadhan lagi.Tapi hari ni aku datang awal sikit daripada biasa sebab hari ni cuti.lagi satu aku taknak brader murtabak 8 tu kacau daun lagi.buat haru je plan aku nanti.Orang masih tak ramai sangat.mungkin sebab aku datang awal sangat.pedulikan orang lain.Yang penting, dari jauh aku dah nampak kelibat awek murtabak tu.walaupun aku berharap jantung aku berdegup normal, namun ia tetap berdegup pantas.Aduh, macamana nak kontrol ni? kang jadi tersasul macam semalam pulak.Parah betul.

"Assalamualaikum" dia yang sedang sibuk menggoreng murtabak, mengangkat muka memandangku.lalu tersenyum. Rileks Razif!

"Waalaikummusalam, awal awak datang hari ni," dia membalas sambil tangan pantas menggoreng murtabak.

"Hari ni kan sabtu, cuti.datang awal sebab tak nak bersesak dengan orang ramai,' dia macam perasan aku asyik tenung dia je, namun dia buat cool je.Mungkin dah biasa ditenung orang ramai agaknya.

"bagi murtabak satu, macam biasala" aku tiba-tiba dah hilang idea.Apa aku nak cakap ni?Takkan nak terus tanya nama kot?

"Tunggu kejap eh, tak siap lagi ni." bagus la tak siap lagi.banyak la masa yang aku ada untuk lepak sini.

"Emm boleh saya tau nama awak?" Akhirnya terkeluar jugak ayat ni.Walaupun agak perlahan namun aku yakin dia dapat mendengarnya.Dia nampak terkejut jugak, tapi kemudian dia senyum.

"Saya Zulaika, orang panggil Ika je," Selamba je dia jawab. aku je yang gemuruh lebih.buat malu je.haha

"Saya Razif, saya tinggal dekat-dekat area sini je.awak memang asal orang sini ke?" tanpa dipinta aku memperkenalkan diri.

"Ha'ah saya orang sini je.Ni murtabak awak, dah siap" Alamak kenapala cepat sangat siapnya?

"okey ni duitnya," dan murtabak itu bertukar tangan.Tapi misi aku belum selesai ni.

"Ika, sebenarnya saya nak kawan dengan awak, ni nombor telefon saya,kalau ada masa, telefon la saya. kalau takde kredit,SMS pun saya layan gak." Laju je aku menuturkan sebaris ayat yang aku praktis dari semalam.tapi part SMS tu ade ke dalam ayat yang aku reka semalam?

Dia menyambut kertas yang aku hulurkan sambil senyum macam nak gelak.Comelnya awak Ika.huhu

"Okey, tapi awak jangan tak balas pulak kalau saya sms" nak kenakan aku la tu.macam aku tak tahu.awak ni bukan setakat comel, pandai bergurau pulak ya.

"saya akan balas punya, mintak diri dulu ya,' masa tu aku punya gembira tak payah ceritala.rasanya tak buka puasa pun dah kenyang bila hati berbunga riang....

No comments: