Sunday, August 29, 2010

Rindu Menggamit Lagi (Chapter 4-6)

Chapter 4

    'Hani janganlah buat muka macam tu.Wan pergi sekejap jer.Cuma seminggu ajelah.'
    'Wan cakap senanglah. Hani risau la kalau berjauhan dengan Wan.Kalau setakat dekat dalam Malaysia ni takpelah jugak.Ni sampai ke Australia.'
    'Hani,Wan bukannya nak pergi melancong,wan nak jumpa client syarikat dekat sana.'Hadoi payah betullah nak pujuk orang pompuan ni.Saja je nak buat aku serba salah.
    'Yelah tu.Entah-entah Wan ada kekasih dekat sana. Wan kan study kat Australia dulu.'Hampir nak tergelak aku dibuatnya.Ada ke sampai kesitu difikirnya.Tapi aku tak jadi nak gelak bila aku terpandang wajah seriusnya.
    'Sayang, please understand my situation.I'm doing this because this is my job, our future.'Aku cuba meyakinkan dia dengan sedaya upaya.Dia terdiam seketika, tapi masih lagi menatap wajahku.Pada hakikatnya aku amat gembira dengan sikapnya.Ini menunjukkan dia amat menyayangiku.Tidak sia-sia aku menunggunya selama 7tahun.Tapi dia juga harus faham akan kerjayaku walaupun aku merahsiakan jawatan sebenarku dalam Solid One Corporation.
    'Okey, but you must call me everyday.'Akhirnya dia bersuara.Agaknya dia mula memahami kerjaku.
    'I promise sayang' balasku sambil mengangkat tangan tanda aku berjanji dengannya.
    'Sekarang dah boleh makan kan?' Aku cuba mengusiknya kerana sejak aku memberitahu berita aku akan ke Australia, dia seolah-olah lupa bahawa kami sedang berada di restoran untuk makan tengahari.
    'Yalah-yalah,Wan ni makan aje kerjanya.Tapi kurus kering jugak'Balasnya kembali.
    'Alah yang kurus kering ni jugak yang Hani rindu siang malam kan?' Usikku lagi.Dia cuma tersenyum sambil terus makan.

    Maafkan diriku sayang kerana terpaksa merahsiakan tujuan sebenar aku ke Australia.Suatu hari nanti kau akan mengerti segalanya....

Chapter 5

    'Amboi senyum sorang-sorang nampak, kekasih hati call la tu'. Terkejut aku apabila tiba-tiba je Ann muncul dalam bilik aku.
    'Ish kau ni Ann, kot ye pun ketuklah pintu dulu, ni main serbu je' kataku pada Ann yang dah duduk pun disebelahku.
    'Dah berpuluh kali aku ketuk pintu tu, keu aje yang berangan tak ingat dunia.'Balas Ann pula.
    'Eh yeke? Tak perasan pulak aku tadi.hehehe' Aku terpaksa cover malu.
    'Yelah orang tengah hangat bercinta katakan.Orang kat luar tengah berperang pun tak perasan kan.'Dah mula dah perangai Ann yang suka perli-perli orang ni.
    'Yelah-yelah aku jugak yang salah.Haa ni yang kau tiba-tiba masuk bilik aku ni kenapa?'Soalku kepada Ann.Selalunya time-time macam ni Ann Suka layan drama korea.
    'Aku boring la Hani.TV takde rancangan best malam ni.Kau pulak asyik memerap je kat bilik.Sebab tu la aku datang ni.' Jawab Ann sambil menunjukkan muka kasihan. Kesian pulak aku tengok.
    'Eh tadi Wan call kau ek? Bila dia nak balik? kesian aku tengok kau ni.hehe' Sempat lagi dia gelakkan aku.
    'A'ah dia call tadi.Katanya lusa baru dia balik.Tak sabar aku nak jumpa dia la Ann.' Aku mula berterus terang dengan Ann. Selama ni pun hanya dia yang menjadi tempat aku meluahkan masalah memandangkan kami dah berkawan sejak di bangku sekolah lagi.
    'Amboi dah parah kawan aku sorang ni.Alah sabar jelah.Bukan lama pu dia pergi.' Senang aje dia cakap. Dia tu lagi teruk aku tengok masa si Razlan tu out-station tempoh hari.
    'Aku aku nak tanya kau satu soalan.Tapi kau jangan marah ye?' Aik kenapa pulak si Ann ni.Tak pernah pulak dia mintak izin kalau nak bertanya.
    'Kenapa ni Ann? Sejak bila pulak kau pandai mintak izin nak tanya soalan ni.'Hati aku mula berdebar-debar.
    'Amboi lasernya mulut.Macam ni,sebenarnya dah lama aku nak tanya kau, tapi selalu aje tak sempat.Kau tak rasa pelik ke bila Wan cakap dia Study kat Australia selama 7 tahun? Kau pernah tak tanya kemana sebenarnya dia pergi?' Soalan dari Ann membuatku kembali tidak tenang.
    'Aku pun pernah fikir pasal tu Ann.Aku pernah tanya dia,tapi dia cuma jawab dia study,kemudian kerja dekat sana sekejap.'Aku menjawab juga walaupun hati aku tiba-tiba merasakan ada sesuatu yang tidak kena.
    'Yeke? Lan pun cakap macam tu jugak.Entah-entah dia merajuk dengan engkau sebab kau tolak cinta dia dulu tak?' Dia dah mula lagi.Ann ni memang suka mengusik aku.Tanpa berfikir panjang aku terus membaling sebiji bantal kearah Ann.
    'Apa ni Hani? Oh main kasar ye,ambik ni.' Kami sama-sama bermain baling bantal.Terima kasih Ann.Hanya kau sahabat yang sentiasa menceriakan hidupku.Aku berharap wan akan terus setia padaku.

Chapter 6

    Hani maafkan diriku.Hingga saat ini aku masih tidak mampu untuk meluahkan kebenaran ini.Bukan aku berniat untuk menyembunyikan dari pengetahuanmu, tapi aku telah berjanji dengan seseorang.Tidak mungkin aku akan mungkirinya.Kerana dialah salah seorang yang telah mengubah hidupku,memberi sinar harapan pada seseorang yang telah berputus asa dengan hidupnya.Segala pengorbanannya harus kubalas kerana aku tidak mahu digelar kacang yang lupakan kulit.
    Tapi masanya tetap akan tiba suatu hari nanti.kau akan mengetahui segalanya.apabila segala janjiku telah selesai aku tunaikan.Cuma aku berharap segalanya akan berjalan lancar sehingga tibanya saat itu.
    'Hai jauh termenung nampak.'Tersentak aku dari lamunan apabila mendengar suara itu.Lantas aku berpaling, dan seperti biasa wajah manis itu terus tersenyum memandangku.
    'Apa yang Abang menungkan tu? Ingat orang kat Malaysia ke?' Serta-merta wajahku berubah.Tepat sekali tekaannya.Tapi dia seharusnya tidak perlu mengetahui hakikat itu.lantas aku kembali membalas senyumannya.
    'Tak adalah,Abang cuma menikmati pemandangan waktu senja.Keadaannya tidak sama dengan di Malaysia,'ujarku perlahan.
    'Mestilah tak sama bang, agaknya pemandangan di sana pasti lebih cantik kan?tanyanya kembali.
    'Mungkin,'jawabku sepatah sambil mindaku teringatkan keindahan pantai di malaysia.
    'Abang, As teringin la nak balik Malaysia. Nanti As ikut Abang balik ye.Dah lama As teringin nak balik Malysia,tapi papa tak bagi,' Bagaikan halilintar menyambar,perasaanku menjadi tidak keruan. Apa yang harus kulakukan? Dia tidak sepatutnya berada di Malaysia.
    'Papa dah setuju As ikut Abang balik malaysia.'sambungnya lagi. Apalagi yang mampu aku lakukan.Mendengar saja perkataan papa membuatkan lidahku semakin kelu.Mana mampu aku menolak permintan papa.
    'Baiklah,'jawabku bersama senyuman hambar.Tak dapat aku bayangkan keadaanku nanti.Aku harus memikirkan rancangan baru. Lan aku perlukan kau sekarang!!!

No comments: