Thursday, August 26, 2010

Kembali Merindu 1 ( Chapter 4-6)

Chapter 4

Bam!!! "Aduh " aku menjerit kerana ada seseorang telah melanggarku.Habis bersepah fail-fail yang aku bawa tadi.Hadui dinosour manala langgar aku pagi-pagi buta ni,protesku dalam hati sambil tunduk mengutip fail-fail yang berterabur di lantai. Kelihatan seorang lelaki juga menunduk untuk mengutip failnya.

Eh awak..? Aku betul-betul terkejut selepas melihat lelaki yang melanggarku tadi. Rupanya Izwan, lelaki yang aku jumpa dekat McD hari tu.Hani kan..? Dia menyapa.Awak kerja kat sini ke? tanyanya kemudian.Aku yang masih lagi terkejut hanya mengangguk-angguk. Sorry la saya langgar awk tadi nak cepat tadi, sambungnya lagi.Eh saya yang patut mintak maaf sebab jalan tak tengok depan.

Tiba-tiba dia ketawa kecil menampakkan sebaris gigi ayng tersusun rapi.Macam drama samarinda plak kita ni terlanggar pastu sama-sama nak mintak maaf.So, awak kerja kat sini ke? Tanyanya lagi.Aku tersenyum dengar dia sebut drama samarinda.Orang lelaki un layan gak drama jiwang tu.Emm saya kerja kat sini.kerja biasa je.Wan pulak buat apa kat sini? Tanyaku kembali lepas kembali normal.

Saya datang ni ada urusan dengan Encik Kamal.Awak kenal dia tak? Oh nak jumpa Encik Kamal rupanya.Dia tu bos saya.Itu bilik dia.Aku menunjukkan arah bilik Bosku yang pelik sebab perangainya yang cepat berubah-ubah macam cuaca kat Malaysia. Oh terima kasih.Emm saya rasa saya kena pergi jumpa dia dulu.Lagipun dah lewat ni. See you later. Izwan berlalu ke bilik sambil tersenyum padaku.Kacaknya dia...aku bermonolog sendiri.. Alamak aku perasan lagi.Dah la kerja banyak lagi tak siap...

******

Chapter 5

" No special reason for this message, I just want to steal a single moment out of your busy day and hope to make you smile when i say 'Take Care always"...
Aku tersenyum lagi.Dah banyak kali aku baca SMS yang aku terima dari Izwan ni. Pandai betul dia susun ayat. Terhibur la pulak rasanya setelah sekian lama tiada seorang lelaki pun yang mampu buat aku tersenyum.

Ada orang cakap aku ni memilih sangat.Memilihkah aku ni? Tapi rasanya tak salah aku bersikap begitu kerana aku mahukan pasangan yang mahu sehidup semati denganku dan bukannya lelaki yang hanya manis berbicara di kala bercinta sahaja.Aku dah banyak membaca berita perceraian.Bercinta bagai nak rak,Kahwin tak sampai setahun dah nak bercerai.Aku tak nak semua tu.Aku mahukan hubungan yang kekal sehingga salah seorang dari kami nanti menghembuskan nafas yang terakhir.

Namun kini,Izwan hadir dalam hidupku.bagaikan membawa cahaya kepada impianku itu.Adakah pertemuan secara tidak sengaja itu merupakan jodoh yang telah ditetapkan oleh-NYA ? Izwan, rindukah aku padanya...?

Hoi !!! kuatnya melamun.Dah sampai ke bulan ke? Tiba-tiba aku terperanjat besar apabila disergah Ann.Bila masa pulak minah ni masuk dalam bilik aku Apalah kau ni Ann,lain kali bagilah salam dulu.Ni main sergah-sergah je.Kataku.. Dah 18 kali salam aku bagi, kau yang tak dengar.Asyik dok berangan je,aku masuk pun kau tak perasan lagi..Balas Ann. Eh yeke? malunya aku.camne boleh kantoi dengan minah ni.

Kau berangan dengan sape tadi?ceritalah kat aku...dia dah mula dah.Mulalah nak soal aku macam polis.Aku bukan berangan la.Aku tengah fikir nak buat kertas kerja ni.Bos aku nak esok,tengah cari idea la ni..Aku cuba berbohong.Kalau aku cakap betul-betul kang banyak pulak cerita minah ni.

Tak percayalah aku..Ann membalas..Tak caya sudah..Eh kau datang ni ajak aku pergi makan kan? Jom lah..Aku cuba mengubah topik dan Ann yang sememangnya kuat makan terus aje mengikut kataku..

*****

Chapter 6

Tok! Tok! Tok! Tiba-tiba pintu bilikku diketuk oleh seseorang.Pastinya Ann Yang berada di luar kerana hanya aku dan dia je yang menyewa rumah ni.Apa jugakla yang Ann nak malam2 buta ni.Dengan kemalasan aku nk melayan kerenah Ann, aku buka juga pintu bilikkku.

'Haa nak apa malam-malam buta ni?Aku penatla Ann,'kataku pada Ann sebaik sahaja dia memasuki bilikku.'Ala kau ni Hani,dengan aku pun nak berkira,' Ann membalas dengan nada sedikit merajuk.'okey-okey, jangan buat muka macam tu lagi.Buruk tau tak.Apa dia kau nak bagitau aku sebenarnya ni? Aku cuba menukar topik.Ann ni bukan boleh dilayan sangat, nanti dia makin mengada-ngada pulak.

'Ni aku nak bagitau kau satu berita gembira,' kata Ann dengan penuh ceria.Entah apa jugakla berita yang dia gembira sangat tu.'Apa dia?'Aku masih lagi tak berminat nak melayan kerenah Ann.' Minggu depan ada majlis Reunion untuk bekas pelajar 5 Amanah.Dah 7 tahun kita semua berpisah.Kali ni bolehlah kita jumpa classmate lama kita dulu,' terang Ann bersungguh-sungguh.

'Reunion?' tak pernah pulak aku terfikir akan ada lagi majlis Reunion selepas 7 tahun kami semua meninggalkan zaman persekolahan untuk mengejar cita-cita masing.Entah apa dah jadi pada diorang semua sekarang. Ann dan Lan aje yang aku masih berhubung sekarang.

'Hani kau nak pergi tak?' tiba-tiba Ann mematikan lamunanku sebentar tadi.' Tengoklah dulu,kalau aku tak busy aku pergilah.'aku menjawab acuh tak acuh. 'Apalah kau ni.Pentingkan sangat kerja tu.Sesekali datanglah jumpa kawan-kawan lama.Bukan selalu dapat buat majlis macam ni tau.Aku dengar Mukhriz dah kahwin,Nak jugak tengok wife dia.'sambung Ann sambil ketawa.Aku turut tersenyum mengingatkan lelaki bernama Mukhriz.Dialah lelaki paling bising dalam kelas kami dulu.Suka sangat menyampuk cakap guru-guru.

'Hani kau nak pergi ke tak nak ni? Ann masih mahukan kepastian daiku. 'Yelah-yelah aku pergi,' jawabku sambil tersenyum. 'Macam ni lah bestfriend aku,' kata Ann lalu kami sama-sama ketawa...

*****

No comments: