Friday, August 27, 2010

Kembali Merindu 1 ( Chapter 7-9)

Chapter 7

Suasana di Dewan Kota Putra ini agak sesak dengan tetamu-tetamu yang hadir pada malam ini.Semuanya kelihatan amat gembira apabila berpeluang bertemu kembali setelah 7 tahun berpisah.Bermacam-macam cerita yang keluar,berbagai-bagai ragam dapat dilihat.Kebanyakannya nampak sedikit berubah dari dulu, tetapi ada juga yang masih mengekalkan imej lama.

Tiba-tiba Ann menarik tanganku.'Nak pergi mana ni?' tanyaku separuh terkejut.'Tu kat hujung sana tu.Kau nampak tak Mukhriz dengan wife dia.Jom la pergi berkenalan dengan wife dia,'balas Ann dengan nada yang agak excited.Aku melihat pasangan yang imaksudkan oleh Ann.Mukhriz nampak sedikit berubah.Kematangannya terserlah.Mungkin kerana dah kahwin kot.Tapi senyum nakalnya masih ada.

'Hai,'sapa Ann sebaik sahaja berada di depan pasangan itu.'Emm kalau tak salah ni Ann dengan Hani kan? Mukhriz memulakan bicara.'Yelah.Kau  ni sejak dah kahwin,terus lupakan kawan-kawan lama.dah la kahwin tak jemput kitorang,'Ann buat-buat merajuk.'Hai wife kat sebelah tu tak nak kenalkan kat kitorang ke?' aku tiba-tiba menyampuk.'Srrrylah,aku bukan lupakan korang semua,tapi yela dah jadi suami orang ni,kerja pun makin banyak,'balasnya sambil tergelak.'Anyway, perkenalkan ini wife aku,Amalini.Lini,ni kawan-kawan lama abang'.Kami bersalaman. 'Pandai kau cari isteri ye,cantik,'pujiku.Amalini tersipu-sipu malu mendengar pujianku.'Tengok orang la,'Mukhriz mula menunjukkan perangai lamanya.Inagatkan dah berubah.

'Haa dah sampai pun,' Ann tiba-tiba bersuara. 'Siapa yang kau tunngu Ann? tanyaku kembali.'Tuu,' Ann menunjukkan kearah pintu dewan.Dan aku sangat-sangat terkejut.Orang yang dimaksudkan oleh Ann ialah Razlan dan seorang lelaki yang cukup aku kenali.Tapi kenapa dia datang ke majlis ni? Aku berteka-teki sendiri.'Kau kenal ke diorang tu? tanyaku pada Ann.'Laa kau ni demam ke?Razlan tu kan pakwe aku,mestilah aku kenal,'Ann menjawab.'Bukan Lan,yang sebelah dia tu.Kau kenal ke?tanyaku lagi.'Mestilah aku kenal.kan tu classmate kita dulu,Azwan.Kau dah tak ingat? soal Ann kembali.

Azwan...Rasanya nama tu pernah ada dalam sejarah zaman persekolahanku.Tapi bukannkah lelaki itu Izwan yang kukenali 2 bulan lalu?kenapa sekarang dia boleh jadi Azwan.Kembar ke? Ann yang melihat aku kehairanan segera memberitahuku,'Hani, itulah Azwan,budak jiwang karat yang pernah gilakan kau separuh mati dulu...'

What..?

*****

Chapter 8

7 Tahun lalu

'Emm apahal awak nak jumpa saya ni?' soalku sedikit kasar kerana malas nak layan mamat jiwang karat yang tak pernah putus-putus memberiku puisi-puisi jiwangnya.'Hani sebenarnya ada sesuatu saya nak bagitau awak' tuturnya perlahan dengan kepala tertunduk.

'Apa dia? Penting sangat ke?
'Ya ,penting sangat-sangat,' cepat-cepat dia memintas cakapku.Aku diam menunggu dia menyambung cakapnya semula. 'Hani sebenarnya saya dah jatuh cinta kat awak sejak pertama kali bersua dengan awak lagi' Aku terkejut mendengar pengakuannya,namun aku tak mampu mengeluarkan sepatah perkataan pun.Rupanya dia memang ada hati denganku.Selama ini
aku menyangka ia hanyalah usikan rakan-rakan sekelasku sahaja.

'Saya masih ingat saat itu,ketika kita hari pertama minggu orientasi kita dahulu.Masa tu,kita semua diarahkan masuk ke dewan'sambungnya lagi.Fakiranku kembali mengingati semula peristiwa semasa aku mula menjejakkan kaki ke sekolah itu.Masa itu kami semua baru memasuki tingkatan 4.Tapi aku tak perasan pula ada orang memerhatikanku pada waktu itu.

'Waktu tu,awak memakai tudung merah.Awak kelihatan begitu anggun sekali.Saya jatuh cinta pandang pertama dengan awak hani. sekali lagi aku terkedu mendengar penjelasannnya.Agak lama kami terdiam.Malah dia juga tidak lagi memandangku seperti tadi,tetapi terus menundukkan kepala.Barangkali memberi ruang untukku berfikir.Agak sukar untuk aku membuat keputusan.Aku belum bersedia untuk semua ni.Malah dia bukanlah jejaka yang menepati citarasaku.Aku perlukan lelaki yang mempunyai sifat kepimpinan, bukannya seorang yang jiwang karat sepertinya.

'Maafkan saya Azwan,sya tak dapat terima awak.Saya belum bersedia untuk bercinta.Saya nak tmpukan perhatian pada pelajaran dulu,' akhirnya aku bersuara setelah merasakan itulah alasan yang paling sesuai mampu kuberikan pada saat ini.

Aku dapat melihat raut kecewa pada wajahnya.Namun itu bukan salahku.Cinta sememangnya tidak boleh dipaksa. 'Saya harap awak akan bertemu dengan orang yang betul-betul mencintai awak sepenuh hatinya,'Aku cuba menjernihkan suasana yang kian tegang.

'Tak apalah Hani,saya faham,' lalu dia berlalu setelah mengucapkan kata-kata yang membuatku serba salah jadinya...

Chapter 9

What? Aku amat terperanjat sekali.Apakah benar lelaki yang aku nampak sekarang ni ialah Azwan,mamat jiwang karat yang aku kenal 8 tahun lalu? Kenapa ketara benar perubahan pada dirinya? Mana perginya cermin mata tebalnya dulu? Apa dah jadi pada gaya rambutnya yang membuatkan dia kelihatan amat skema itu? Dan yang paling ketara dari sudut penampilannya.Dia sekarang kelihatan amat segak, malah boleh kukatakan mampu mencairkan mana-mana hati perempuan di dalam dewan ni.

Bertalu-talu persoalan menyerbu kotak fikiranku. Aku semakin keliru dengan kenangan lalu dan realiti yang kuhadapi sekarang. Mengapa dia memperkenalkan dirinya sebagai Izwan? Adakah dia mahu memasang perangkap untuk membalas dendam padaku kerana telah menolak cintanya 7 tahun lalu?

Aku semakin gelisah.Dia semakin menghampiriku.'Hai, dah lama tunggu?' Razlan memulakan bicara.Azwan memandang tepat ke arahku.Renungannya membuatku semakin tak tentu arah.Aku harus melarikan diri dari semua ini.Ya, aku harus beredar dari sini secepat mungkin kerana aku teramat malu untuk menghadapi semua ni.Lalu aku mengambil keputusan untuk terus beredar dari dewan ni.Aku terus berlari keluar dari dewan tanpa mempedulikan mata-mata yang memerhati dengan penuh kehairanan.

'Hani kau nak ke mana tu?' Aku terdengar laungan Ann.Namun ini bukannya masa untuk aku menjelaskan semuanya. Aku harus pergi dari sini. Jauh dari lelaki bernama Azwan. Tiba-tiba kakiku terlanggar sesuatu dan menyebabkan aku jatuh terjelepok. Aduh, malangnya nasibku hari ini. Menyesal aku ikut Ann datang sini.

'Boleh saya bantu,' tiba-tiba terdengar suara seorang lelaki di belakangku. Itu suara Izwan. Bukan! Itu suara Azwan sebenarnya. Aku menolah ke belakang. Dia tersenyum sambil menghulurkan tangannya. Aku masih ragu-ragu untuk menyambut tangannya, tetapi akhirnya aku terpaksa juga kerana agar sukar untuk aku bangun memandangkan kaki aku yang terseliuh.

'Awak tak apa-apa,' soalnya.'Emm saya tak apa-apa.Terima kasih,' balasku lalu bergegas pergi dengan segera. Tapi langkahku terhenti kerana dia telah memegang tangan kananku.'Awak nak apa lagi? Dah puas awak mengenakan saya?' Aku bersuara tanpa menoleh kearahnya. Tanganku masih lagi kemas di genggamannya.'Hani saya tak bermaksud untuk tipu awak. Saya lakukan semua ni untuk terus berada di samping awak.Kalau awak tahu saya Azwan dari awal-awal lagi,tentu awak tak akan melayan saya sebagaimana awak layan 'Izwan' kan? gilirannya pula untuk untuk menyoalku.

'Tapi...' Aku sudah kehilangan kata-kata.'Hani dah 7 tahun saya nantikan awak.7 tahun jugak saya simpan cinta dan kesetiaan ini hanya untuk awak.Saya dah penuhi syarat awak dulu.Dulu awak cakap nak tumpukan perhatian pada pelajaran,barulah memikirkan soal cinta.7 tahun saya mengikuti perkembangan awak.dah 7 tahun saya menantikan hari ini.' terangnya bersungguh-sungguh. 'Azhani Fazwin, saya cintakan awak,sudikah awak menjadi permaisuri hidup saya?

Terpana aku mendengar pengakuannya.Benarkah dia menungguku selama 7 tahun? Adakah aku mampu  menolaknya lagi untuk kali ini? Tidak, mana mungkin aku menolakknya lagi. Azwan yang berdiri di belakangku kini bukan lagi Azwan yang aku kenal 7 tahun lalu. Malah dia juga memenuhi ciri-ciri yang aku idamkan selama ini. Perlahan-lahan aku berpaling memandangnya. Tangan kami masih bertaut, seolah ada getaran yang kurasakan mengalir dari hatinya ke hatiku. Dan senyuman terukir di bibirku.

'Senyum-senyum tu tandanya setujulah,'tiba-tiba kedengaran suara Mukhriz. Tanpa aku sedari, semua rakan-rakanku telah berada di luar dewan menyaksikan segalanya. Aku lihat dia turut tersenyum. Kini tiada apa lagi yang harus kuragukan untuk menyambut huluran cintanya. Genggaman tangan kami semakin erat disertai sorakan gembira warga 5 Amanah. Lalu terciptalah sebuah kisah cinta- Cinta Kota Putra...

*Kembali Merindu -Tamat Musim Pertama- *

Izinkan aku titiskan
Airmata keresahanku
Dicengkam kerinduan yang tek bertepi
Biarlah serpihan rembulan
Berguguran ke ribaanku
Agar terang kelam malam yamg kita lalui
Oh... Asyikny
Kalimah cintamu yang kau lafazkan
Ku cinta padamu

Kutebarkan jala cinta
Dipesisir pantai hatimu
Yang terbuka menantiku
Segala telah terbukti
Cintamu ternyatalah suci
Bagaikan mimipi jadi realiti
Ohh...Asyikny
kalimah cintamu yang kau lafazkan
Kau segalanya

Ternyata yang indah sukarnya dimadah
Bak cahaya tak tertadah
Sehingga ku sanggup terhimpit di dada waktu
Walaupun lena diulit sepi
Kukirakan penantian penuh siksaan
Rupanya indah bak sesaat dalam semalam
Hanya satu pintuku ketulusan hati
Agar kau tahu
Asyiknya... Pedihnya...
Penantian...

Kembali Merindu -Slam-

2 comments:

Anonymous said...

saya xsabar sangat nak tggu musim ke2..pastu saya suka baca cerpen awak..boleh wat saya tersenyum sorang2 :)..dulu minat baca novel chenta..pastu bila dah kawen tpaksa stop.sbb mcm xleh manage family...tapi bila baca cerpen on9 ni..sempat lah plak..free plak tu hehe..teruskan menulis!!!

Azwan Aziz said...

musim kedua dah ade... rindu menggamit lagi tu musim kedua bagi kembali merindu.... saje nk bagi lain sket nama dia.. thanks sbb sudi baca dan bg sokongan eh...