Sunday, June 1, 2014

31 Mei muncul lagi

Untuk kali yang ke dua puluh lapan, 31 Mei muncul lagi dalam hidup aku. Alhamdulillah masih dikurniakan jasad dan nyawa untuk bernafas di Bumi Allah yang luas ini, masih diberi peluang menghirup oksigen untuk membantu pernafasan, masih diberi peluang untuk menatap wajah Ayahanda dan Bonda serta ahli keluarga, masih diberi peluang untuk senyum walau hati sebenarnya tak keruan.

Lain benar rasanya 31 Mei tahun ini, seolah hilang serinya, hilang debarannya, dan juga hilang rasa terujanya. Seumur hidup aku, tidak pernah sekalipun aku menyambut 31 Mei dengan rasa begini, rasa yang kurang enak, rasa yang menyesakkan jiwa dan mungkin juga sudah hilang rasanya. Entah dimana puncanya, puas sudah aku memikirkan, namun rasa itu tetap tiada.

Pada 31 Mei yang terakhir dulu, setahun yang lepas, aku pernah berkata pada diri sendiri. 31 Mei akan datang akan menjadi satu tarikh yang bersejarah untuk aku. Akan aku tamatkan segala persoalan insan sekeliling yang asyik bertanya tentang status aku. Aku tersenyum sendiri tatkala membayangkan saat indah itu. Sungguh aku rasa sangat gembira dan teruja pada saat itu. Apatah lagi dia yang disamping juga mempunyai rasa yang sama.

Namun siapa aku untuk menentukan segalanya? Impian hanya tinggal impian. Dia cuma hadir sekadar harapan, harapan palsu yang umpama debu berterbangan dibawa angin. Tiada apa yang tinggal. Hanya kenangan mungkin, kenangan yang pahit untuk ditelan.

Walau apapun, aku tetap bersyukur atas segalanya. Biarlah apa yang berlaku asalkan aku masih dikurniakan keluarga dan sahabat yang cukup memahami. Aku redha. 

Semoga bertemu lagi 31 Mei yang seterusnya....


~ Tertinggalkan waktu ~

1 comment: